ONH Bakal Naik Sekira Rp4 Juta

Selasa, 1 Juli 2008 16:31 WIB | 766 Views

Berita Terkait
Jakarta (ANTARA News) - Imbas kenaikan bahan bakar minyak (BBM) akan dirasakan bagi calon jemaah haji Indonesia lantaran biaya penerbangan haji pada tahun 2008 ini akan mengalami kenaikan sebesar 450 dolar Amerika Serikat (AS) atau sekitar Rp4,4 juta setiap embarkasi.

"Dengan demikian Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) atau yang sebelumnya dikenal dengan ongkos naik haji (ONH) akan mengalami kenaikan menjadi lebih kurang Rp4 juta. Dan, ini merupakan hasil negosiasi dengan maskapai penerbangan Garuda dan Saudi Arabia," kata Direktur Jenderal Penyelenggara Haji dan Umroh Departemen Agama (Depag) RI, Drs Slamet Riyanto MSi, di Jakarta, Selasa.

Ia menjelaskan, dua maskapai penerbangan itu tetap dipakai. Ia mengaku berkeinginan memakai maskapai penerbangan dalam negeri lainnya, tetapi yang punya izin landing hanya Garuda di Saudi Arabia. Tak ada pilihan lain, hanya dua maskapai itulah yang akhirnya tetap digunakan.

Beberapa hari sebelumnya kepada wartawan di Yogyakarta, ia mengatakan, biaya penerbangan dibuat bukan per zona, tetapi per embarkasi. Hal itu yang membedakan penerbangan tahun lalu dengan penerbangan musim haji 1429 H.

Dicontohkannya, di Banda Aceh dan Padang kenaikan biaya penerbangan haji mencapai 422,55 Dolar AS yakni dari 1.307,50 dolar AS menjadi 1.730 dolar AS. Kemudian Medan dan Batam, kenaikan biaya penerbangan mencapai 456,5 dolar AS atau menjadi 1.764 dolar AS.

Sedangkan, di Palembang dan Solo, ia mengemukakan, kenaikannya mencapai 440,5 dolar AS, yaitu dari 1.410,50 dolar AS menjadi 1.851 dolar AS. Kenaikan harga sebesar itu sudah termasuk biaya airport tax.

Tentang besarnya Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH), Dirjen menyatakan, akan diputuskan dalam beberapa hari mendatang. "Tunggu saja, tidak lama lagi dalam hitungan hari akan keluar peraturan presiden mengenai itu," janjinya.

Garuda pada 2008 akan mengangkut sebanyak 107.465 jamaah haji yang terbagi dalam 301 kloter. Jamaah yang akan diangkut maskapai penerbangan milik Indonesia ini adalah jamaah yang berasal dari Banda Aceh, Padang, Palembang, Solo, Balikpapan, Banjarmasin, Makasar, Jakarta, dan sebagian Surabaya.

"Itu sudah termasuk 1.500 petugas haji," katanya.

Sedangkan, Saudi Arabia Airlines akan mengangkut 86.000 jamaah yang terbagi dalam 192 kloter. Jamaah yang diangkut penerbangan ini adalah dari Medan, Batam, Jawa Barat, dan sebagian Surabaya.

Kuota haji Indonesia tahun 2008 ini dipastikan sebanyak 207.000 jamaah dengan perincian 191 ribu jamaah reguler dan 16 ribu jamaah haji khusus. Terkait dengan bimbingan jamaah haji, Depag mulai 2008 ini juga akan semakin intensif menggalakkan peran Kantor Urusan Agama (KUA) di setiap kecamatan. Karenanya, pihaknya akan menambah biaya operasional di setiap KUA dari Rp3 juta menjadi Rp5 juta. (*)

Editor: Priyambodo RH

COPYRIGHT © 2008

Ikuti berita terkini di handphone anda di m.antaranews.com

Komentar Pembaca
Kirim Komentar

Komisi IV bahas perkebunan

Komisi IV bahas perkebunanKomisi IV DPR RI akan memberikan kewenangan kepada Direktorat Jenderal Perkebunan untuk mengelola industri perkebunan ...

LIPI dirikan Rumah Kantung Semar di Cibodas

LIPI dirikan Rumah Kantung Semar di CibodasUnit Pelaksana Teknis (UPT) Balai Konservasi Tumbuhan (BKT) Kebun Raya Cibodas selaku satuan kerja Lembaga Ilmu ...

Menteri: Kuota polwan diharapkan minimal 30 persen

Menteri: Kuota polwan diharapkan minimal 30 persenMenteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Linda Amalia Sari Gumelar mengharapkan, kuota polisi wanita ...