Sabtu, 23 Agustus 2014

AS dan Australia Tawarkan Bantuan Ungkap Bom Kuningan

Jumat, 24 Juli 2009 14:26 WIB | 1.458 Views
Anggota unit identifikasi Inafis Mabes Polri melakukan pemetaan tiga dimensi di jalan antara hotel JW Marriot dan Ritz-Charlton, Kuningan, Jakarta, Jumat (24/7). Polri masih melakukan penyelidikan intensif di kawasan itu untuk menguak kejadian yang menewa (ANTARA/Fanny Octavianus)
Jakarta (ANTARA News) - Pemerintah Amerika Serikat (AS) dan Australia menawarkan bantuan pengungkapan kasus ledakan bom di Hotel JW Marriott dan Ritz-Carlton yang berada di kawasan Mega Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (17/7) lalu.

Juru Bicara Departemen Luar Negeri Teuku Faizasyah di Jakarta, Jumat, mengatakan, kedua negara tersebut telah mengajukan penawaran resmi ke pemerintah Indonesia.

"Penawaran telah diterima dan langsung kami teruskan pada pihak Polri. Selanjutnya keputusan di tangan mereka," katanya saat dikonfirmasi.

Menurut dia, tawaran pemerintah Amerika Serikat yang diajukan adalah pemberian database jaringan teroris yang selama ini dimiliki, serta database DNA jaringan teroris internasional.

Sedangkan pemerintah Australia, kata dia, menawarkan bantuan keahlian dalam mengidentifikasi rekaman CCTV. Dalam kasus ini rekaman CCTV diharapkan sangat membantu dalam pengungkapan pelaku pemboman.

"Yang jelas semuanya telah kami sampaikan ke Polri untuk ditindak lanjuti," katanya menegaskan.

Kasus bom yang terjadi di dua hotel di wilayah Mega Kuningan, Jumat (17/7) sekitar pukul 07:45 WIB mengakibatkan sembilan orang meninggal dunia yang didominasi warga negara asing (WNA).

Ledakan bom juga mengakibatkan puluhan orang mengalami luka-luka dan harus menjalani perawatan di beberapa rumah sakit di antaranya Rumah Sakit Jakarta, Rumah Sakit Metropolitan Medical Centre (MMC) dan Rumah Sakit Pusat Pertamina (RSSP).

Ditanya soal travel warning setelah ledakan bom Kuningan, Teuku Faizasyah menjelaskan, hingga saat ini tidak ada negara yang melarang warganya untuk berkunjung ke Indonesia. (*)

Editor: Bambang

COPYRIGHT © 2009

Komentar Pembaca