Jumat, 24 Oktober 2014

Masjid Agung Al-Baitul Qadim Tertua di Timor

| 3.663 Views
id masjid, islam, ramadhan
Kupang (ANTARA News) - Masjid Agung Al Baitul Qadim yang terletak di Kelurahan Airmata, Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), berusia lebih dari 200 tahun, dan merupakan masjid tertua di Pulau Timor.

"Walau usianya telah memasuki dua abad lebih, sebagian ruangan rumah ibadah ini di lantai satu masih menampakkan keasliannya, kecuali dipugar dengan menambahkan menjadi dua lantai," kata kepala Imam Mesjid Agung Al Baitul Qadim, Airmata, H. Abulrahim Mustafa, di Kupang, Rabu.

Menurut H. Mustafa, Masjid Agung Al Baitul Qadim, dibangun oleh Syah Ban bin Sanga Kala pada 1806 secara gotong royong antara Jemaah dan penduduk setempat yang terdiri dari orang Flores Timur dan penduduk etnis Timor, dan dijadikan sebagai tempat untuk menyebarkan agama Islam di Pulau Timor.

"Dalam perjalanannya melakukan penyebaran agama Islam, bersama warga setempat, Syah Ban bin Sanga Kala membangun masjid pada tahun 1806 dan selesai tahun 1812," kata H Mustafa.

H. Mustafa mengatakan, Dan Syah Ban bin Sanga merupakan warga Muslim pertama yang menginjakkan kakinya di Pulau Timor. Dia datang dari Desa Menanga, Kabupaten Flores Timur, NTT.

Pada tahun 1984, kata H. Mustafa, oleh Imam Masjid turunan ketujuh, Birando bin Tahir, melakukan pemugaran semata untuk melestarikan keberadaannya sebagai bangunan tertua.

"Pemugaran ini dilakukan Birando bin Tahir atas persetujuan jemaah setempat, dengan sejumlah alasan, di antaranya bertambah pesatnya warga Muslim dam Muslimah," katanya.

"Pemugaran itu juga didasarkan pada kondisi rumah ibadah tertua ini tidak layak lagi dipandang, karena sebagian dinding dan atap mengalami perapuhan, sehingga perlu direnovasi, tanpa menghilangkan keasliannya yang tetap nampak pada sebagian dinding ruangan yang hingga kini masih ada," kata H. Mustafa, menambahkan.

Masjid ini merupakan pemersatu warga Muslim dengan nonmuslim, ketika melalukan berbagai upacara keagamaan hingga melibatkan seluruh unsur etnis agama lain di daerah Kota Kupang dan sekitarnya.

"Karena itu tak heran kalau masjid ini banyak didatangi warga luar NTT untuk mengetahui keberadaan mesjid yang tergolong tertua di wilayah Pulau Timor ini, dan sekaligus mejadi objek wisata rohani di Kota Kupang, saat ini," katanya.

H. Mustafa lebih lanjut mengatakan, masjid dengan arsitektur khas yang menggabungkan unsur budaya Flores Timur dengan Arab itu merupakan simbol perlawanan warga Airmata terhadap penjajahan Belanda dan Jepang.

"Bahkan kaum penjajah kala itu mencoba menghancurkan masjid tersebut namun selalu gagal," katanya, mengenang.

Masjid Agung Al Baitul Qadim yang unik, kini telah menurunkan tujuh Imam Kepala Pendahulu diantaranya, Birando bin Sya Ban, Ali bin Birando, Djamaludin, Abdul Gani, Tahin bin Ali Birando dan Birando bin Tahir.(*)

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2009

Komentar Pembaca
Baca Juga