Minggu, 26 Oktober 2014

Bosan dengan Google? Coba Blekko

| 5.197 Views
id search engine, mesin pencari, blekko
Bosan dengan Google? Coba Blekko
Sreen shot search engine Blekko (istimewa)
Jakarta (ANTARA News) - Silicon Valley kecil yang didukung sejumlah nama besar telah meluncurkan versi beta sebuah mesin pencari baru dan perusahaan itu mengatakan memiliki ramuan utama yang tidak dipunyai Google, yakni sentuhan kemanusiaan.

Nama perusahaan itu dan mesin pencarinya adalah Blekko. Blekko mengatakan, Web sudah semakin jenuh dengan situs-situs seperti spam, khususnya yang dirancang untuk muncul (pop up) di hasil pencarian Google, tapi isinya lebih banyak kampanye pemasaran dibanding informasi substantif.

"Obat" ini, kata Chief Executive Blekko Kaya Skrenta kepada Reuters, adalah untuk mempersempit pencarian kelompok website yang orang, bukan komputer, sudah percaya sebagai sumber informasi terbaik untuk topik-topik tertentu.

Pendekatan ini jelas kuno dalam sebuah industri dimana algoritma komputer yang dikembangkan oleh insiyur Google dan Microsoft sudah bertahun-tahun dianggap sebagai cara ideal untuk menemukan informasi dalam lautan data online.

Blekko telah menginvestasikan 24 juta dolar pada produk yang dikembangkan dalam tiga tahun terakhir itu, dengan investor ternama termasuk Marc andreessen, pencipta browser web pertama, dan Ron Conway yang telah menanamkan modalnya di perusahaan teknologi diantaranya Twitter, Foursquare, bahkan Google.

Blekko masuk dalam daftar panjang mesin pencari yang berusaha menyamai bisnis Google, dengan rekam jejak kurang cemerlang. Cuil, mesin pencari high-profile yang diluncurkan oleh mantan karyawan Google pada 2008, diam-diam ditutup pada bulan September lalu.

Kemudian Powerset, sebuah mesin pencari yang membiarkan orang-orang mengajukan pertanyaan dalam bahasa Inggris, diakusisi Microsoft pada 2008 juga.

Greg Sterling, seorang konsultan Internet dan editor untuk blog Search Engine Land online, mengaku tidak berharap bahwa Blekko akan menggantikan Google dalam waktu dekat.

Namun, ia mengatakan, Blekko telah mengembangkan pendekatan kreatif untuk pencarian yang mungkin menjadi populer sebagai mesin pencari sekunder untuk beberapa jenis query.

Blekko diluncurkan dengan website direktori khusus yang menawarkan hasil pencarian bebas spam untuk tujuh kategori pencarian umum; kesehatan, resep, lirik lagu, hotel, otomotif, perguruan tinggi, dan keuangan pribadi.

Blekko juga memungkinkan pengguna untuk membuat direktori pribadi website untuk topik tertentu, sehingga mesin pencari hanya mencari informasi dari sumber-sumber yang dianggap pengguna relevan dan dapat dipercaya.

Selain pendiri dan CEO Topix yang juga pernah kerja untuk AOL, Rich Skrenta, nama-nama besar lain dibalik Blekko diantaranya rekan Rich di Topix, Michael Markson, kemudian Tom Annau yang empat tahun bersama Google dalam 10 proyek berbeda bidang pencarian web dan periklanan online.

Lalu ada Greg Lindahl dari PathScale, yang mengarsiteki InfiniBand HCA, yang digunakan untuk membangun klaster super-komputer. PathScale sukses menjual QLogic pada 2006.

Blekko juga menempatkan Keith Peters sebagai kepala arsitek. Keith bergabung dengan Netscape/AOL pada 2000, dan selanjutnya bekerja pada teknologi search di divisi E-Commerce dan musik AOL.

Direktur Operasi Blekko dijabat Chuck McManis, yang berpengalaman empat tahun bersama Google dan lima tahun di NetApp.

Penerjemah: Suryanto

Editor: Suryanto

COPYRIGHT © ANTARA 2010

Komentar Pembaca
Baca Juga