Kamis, 28 Agustus 2014

Kaum Muda Kawal Gerakan Moral Tokoh Agama

Kamis, 20 Januari 2011 16:11 WIB | 2.073 Views
Kaum Muda Kawal Gerakan Moral Tokoh Agama
Para tokoh agama ketika bertemu Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Istana Negara, Jakarta, Senin (17/1). (ANTARA/Widodo S. Jusuf)
Jakarta (ANTARA News) - Sebanyak sembilan elemen pergerakan mahasiswa dan pemuda sepakat mengawal gerakan moral para tokoh lintas agama yang menilai Pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono telah melakukan 18 kebohongan.

"Terima kasih kepada para ulama, kyai, pendeta, biksu, dan para tokoh yang sudah menjalankan tugas pelayanannya dengan menyuarakan hati nurani rakyat Indonesia," ungkap salah satu Ketua Presidium DPP Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PMKRI) Stefanus Gusma atas nama ke-9 elemen pemuda di Jakarta, Kamis.

Ke-9 elemen yang tergabung dalam Pergerakan Pelajar, Mahasiswa dan Kaum Muda Indonesia (PPMKMI) ini mendeklarasikan sebuah gerakan moral bertajuk "Perubahan Harus Terjadi Sekarang" yang dicetuskan di Kompleks Margasiswa (Sekretaris Presidium PMKRI), Jalan Sam Ratulangi, Menteng, Jakarta Pusat.

Bagi mereka, langkah profetik para Tokoh Lintas Agama (TLA) merupakan pelita bagi perjuangan mengawal cita-cita bangsa.

"Cita-cita utamanya, adalah ...`Bahwa sesungguhnya Kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa, dan oleh sebab itu, maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan, karena tidak sesuai dengan peri-kemanusiaan dan peri-keadilan," ujarnya.

Alinea pertama dari Pembukaan Undang Undang Dasar 1945 itu, menurut mereka, jelas sekali menyatakan, demi kemanusiaan dan keadilan, penjajahan dalam segala bentuknya harus dilawan.

"Itu harus dilakukan dengan perlawanan untuk merebutnya, sebagaimana dilakukan para pahlawan bangsa ini. Sebab tanpa perlawanan, penjajahan tidak mungkin terhapuskan," tegasnya.

PPMKMI berpendapat pula, Indonesia secara `de jure` merdeka sejak tanggal 17 Agustus 1945, namun sesungguhnya secara `de facto` belum merdeka.

"Pasalnya, penjajahan ekonomi masih dilakukan oleh kaum pemodal (asing dan dalam negeri)," ujarnya.

Ke-9 elemen dalam PPMKMI itu masing-masing Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PMKRI), Himpunan Mahasiswa Islam - Majelis Penyelamat Organisasi (HMI-MPO), Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), Pelajar Islam Indonesia (PII), Liga Mahasiswa Nasional untuk Demokrasi (LMND), Himpunan Mahasiswa Buddhis Indonesia (Hikmahbudi), Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI), Kesatuan Aksi Mahasiswa Trisakti (Kamtri) dan Kesatuan Mahasiswa Hindu Dharma Indonesia (KMHDI).

Kooptasi penguasa
Pada bagian lain, Stefanus Gusma dkk mengingatkan para tokoh agama yang telah menyuarakan amanat penderitaan rakyat agar waspada terhadap segala usaha kompromi dan kooptasi oleh penguasa.

"Ingat, sejarah dunia juga diwarnai oleh lembaran-lembaran pengkhianatan kaum agamawan yang berselingkuh dengan kekuasaan. Oleh karena itu, berhati-hatilah! Kami kaum pelajar, mahasiswa dan pemuda akan selalu mengawal perjuangan ini," tandasnya.

Mereka juga mengingatkan untuk jangan lengah menghadapi akal bulus setiap antek asing yang diduga telah juga merasuk relung-relung elite birokrasi maupun politik di Indonesia.

"Mereka telah mengkhianati rakyat dengan berkali-kali melakukan pembohongan. Mereka telah berkhianat dengan mengatakan Indonesia sejahtera sementara sesungguhnya rakyat menderita," tandasnya.

Selain itu, lanjutnya, mereka juga berbohong mengenai kampanye pemberantasan korupsi, padahal sesungguhnya tindak pidana korupsi makin merajalela.

"Buktinya, `megaskandal Bank Century` sampai saat ini tak ada penyelesaiannya. Alih-alih memperbaiki negeri, setelah kesempatan satu periode, rezim sekarang malah mengkhianati dengan tidak membela kepentingan rakyat, tapi justru malah mengorbankannya," ungkap mereka.

Karena itu, PPMKI menyerukan kepada rakyat mesti melawan semua bentuk penjajahan gaya baru sekarang ini.

"Perlawanan musti dilakukan secara semesta, seluruh elemen bangsa Indonesia harus bersatu, bergerak bersama-sama menyingkirkan kaum penindas dan pengkhianat," tegasnya.

Selanjutnya, PPMKMI juga mengundang elemen-elemen masyarakat lainnya untuk bergabung dalam barisan perjuangan ini.

"Bersama ini kami mengundang seluruh elemen bangsa, termasuk kaum profesional, petani, budayawan, purnawirawan dan tentara untuk bersama-sama mendorong percepatan perubahan ini.
(M036/B010)

Editor: Bambang

COPYRIGHT © 2011

Komentar Pembaca
Baca Juga