Rabu, 18 Oktober 2017

PVMBG Pasang Empat Seismograf di Dieng

| 3.659 Views
PVMBG Pasang Empat Seismograf di Dieng
Seorang petugas Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) memeriksa grafik seismograf yang menunjukkan peningkatan aktivitas kawah Timbang di Pos Pengamatan Gunung Dieng, Karang Tengah, Batur, Banjarnegara, Jateng, Senin (30/5). Menurut data di Pos Pengamatan Gunung Api Dieng terjadi peningkatan konsentrasi CO2 sebesar 0,106 persen dengan radius semakin meluas hingga 200 meter, sehingga Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) meningkatkan status gunung Dieng dari level Waspada menjadi Siaga. (ANTARA/Anis Efizudin)
Sebelumnya, satu unit seismograf yang dipasang di lokasi objek wisata Dieng, Desa Dieng, Kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo, hilang dicuri.
Banjarnegara (ANTARA) - Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) memasang alat pemantau gempa atau seismograf baru di empat lokasi di sekitar kawasan Gunung Dieng, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah.

"Sebelumnya, kami merencanakan pemasangan tiga seismograf di kawasan Gunung Dieng, namun akhirnya mendapat tambahan satu unit lagi dari pusat," kata Kepala PVMBG, Surono, di salah satu lokasi pemasangan seismograf di Desa Pasurenan, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, Sabtu.

Selain di Desa Pasurenan, seismograf juga dipasang di lembah Gunung Pangamun-amun, Dusun Sigebluk, dan di sekitar Pos Pengamatan Gunung Api Dieng, Desa Karangtengah.

Ia mengatakan, keempat seismograf yang dipasang itu dapat memberikan data sampai sejauh mana sebaran gempa bumi Gunung Dieng.

"Paling tidak bisa menunjukkan tekanan dibangun dari mana, walaupun sebelumnya peningkatan status menjadi siaga, lebih banyak didominasi gempa bumi dalam," ujarnya menjelaskan.

Selain itu, kata Surono, seismograf yang dipasang ini juga untuk mengetahui apakah ada migrasi dari sumber tekanan ke kawah-kawah lainnya di sekitar Gunung Dieng.

Terkait hal tersebut, Surono mengajak masyarakat untuk menjaga seluruh seismograf yang telah dipasang dari tindak kejahatan berupa pencurian.

"Mari kita jaga dan rawat bersama alat pemantau gempa demi kepentingan bersama," kata dia.

Sebelumnya, satu unit seismograf yang dipasang di lokasi objek wisata Dieng, Desa Dieng, Kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo, hilang dicuri.

Pencurian alat yang yang harganya mencapai Rp300 juta tersebut, diketahui pada Jumat (3/6) pagi dan telah dilaporkan ke Kepolisian Sektor Kejajar agar bisa segera ditindaklanjuti. (U.KR-WSN/B/C004/C004)

(ANTARA)

Editor: Ella Syafputri

COPYRIGHT © ANTARA 2011

Komentar Pembaca