Selasa, 23 September 2014

Kebersamaan Kunci Perdamaian Antar Umat Bergama

Rabu, 15 Juni 2011 07:11 WIB | 1.532 Views
London (ANTARA News) - Kebersamaan kunci perdamaian antar umat beragama dan menghilangkan prasangka buruk antar umat beragama dapat mengatasi konflik antar umat agama.

Demikian Pdt. Margaretha M. Hendricks- Ririmasse, pada seminar internasional mengenai kebebasan beragama: hak-hak asasi manusia, inklusi sosial dan partisipasi politik, kasus komunitas kristen, berlangsung di Florense, Italia, awal pekan.

Minister Counsellor Pensosbud, KBRI Roma, Musurifun Lajawa kepada Antara London, Rabu menyebutkan seminar diadakan dalam kerangka UN Alliance of Civilization, dihadiri sekitar 50 ahli dari dunia akademisi, LSM dan organisasi internasional, termasuk wakil-wakil dari Liga Arab dan OKI.

Lebih lanjut pendeta Ririmasse menyebutkan konflik antara umat Kristiani dan Islam di Indonesia dapat dihilangkan jika prasangka umat Kristiani terhadap Islam menjadikan Indonesia negara Islam sebaliknya prasangka kristenisasi dengan bantuan Negara Barat dapat dihilangkan.

Pendeta kelahiran Haruku, Ambon ini minta semua pihak untuk menghindari generalisasi terhadap sikap sebagian kecil masyarakat Islam Indonesia yang tidak toleran atau 'fundamentalis'.

Sebagian besar umat Islam Indonesia bersikap moderat dan bahkan ada yang liberal bersama-sama membangun rasa saling percaya dan kerjasama dalam menciptakan perdamaian di bumi Indonesia.

Pemegang gelar Doktor Teologi, dari Sekolah Tinggi Teologi Asia Tenggara di Jakarta ini, menekankan perlunya umat Kristen merasa senang melihat penganut Islam menjadi Islam yang lebih baik, dan sebaliknya umat Islam pun mersa senang melihat saudaranya yang kristiani menjadi kristen lebih baik.

Dikatakannya kalau sikap saling menghargai dapat dipupuk dan dikembangkan, diharapkan tidak ada lagi sikap persaingan dengan melakukan dakwah secara agresif, apalagi sampai mendorong semangat pindah agama, yang memberikan kesan adanya superioritas suatu agama atas agama lainnya.

Untuk mencapai saling pengertian dalam kehidupan beragama, di Ambon, diadakan studi bersama dalam bidang teologi di kalangan perguruan tinggi, Kristen dan Islam, sejauh ini menunjukan hasil yang menggembirakan.

Di Ambon, kaum wanita juga aktif mengambil bagian dalam upaya perdamaian, ketika laki-laki terlibat konflik, wanita, yang banyak mengandalkan suara hati, duduk bersama mencari titik temu dan konsiliasi.

Selain itu, wanita juga memainkan peranan penting dalam mendorong kalangan remaja Kristiani dan Islam untuk menjadi duta perdamaian di masa depan.

 (ZG) (ANTARA)

Editor: Ella Syafputri

COPYRIGHT © 2011

Komentar Pembaca
Baca Juga