Rabu, 22 Oktober 2014

Jangan sampai gagal beli kapal selam

| 3.604 Views
id kapal selam, tni-al
Jangan sampai gagal beli kapal selam
Indonesia sempat memiliki 30 kapal selam buatan Rusia pada dasawarsa '60-an, bahkan "meminjamkan" kapal-kapal selam itu kepada Pakistan dalam konflik perbatasan negara itu dengan India pada masa itu. Kini, hanya ada dua kapal selam kelas U-209 buatan Jerman yang secara operasional hanya ada KRI Cakra-401. Sempat diwacanakan pembelian kembali kapal selam kelas Kilo dari Rusia pada pertengahan 2000, namun hal itu redup beberapa tahun kemudian. (FOTO ANTARA/M Risyal Hidayat)
... Jangan sampai program ini lewat begitu saja...
Jakarta (ANTARA News) - Walau diakui sudah terlambat sampai tiga tahun, namun Kementerian Pertahanan sangat tidak ingin gagal membeli armada kapal selam untuk memperkuat jajaran kapal perang TNI-AL.
Kini, tahapan pengadaan kapal-kapal perang itu sudah di tingkat Tim Evaluasi Pengadaan.

"Pengadaan kapal selam sudah telat dua hingga tiga tahun," kata Sekretaris Jenderal Kementerian Pertahanan, Eris dalam Rapat Koordinasi Penentu Kebijakan, Pengguna dan Produsen Bidang Alutsista ke XIV dan Bidang Non-Alutsista, di Kantor Kementerian Pertahanan, Jakarta, Senin.

Dia katakan, selain sudah ke tingkat TEP, Kemhan juga sudah melakukan penjaringan ke produsen kapal selam untuk melakukan kerja sama.

"Sudah kita jaring ke beberapa produsen. Jangan sampai program ini lewat begitu saja," katanya.

Tak hanya mengenai pengadaan kapal selam, rapat itu juga membahas realisasi program kerja sama pengembangan rudal C-705 yang telah dipilih TNI-AL sebagai senjata strategis yang akan dipasang di kapal Kawal Cepat Rudal (KCR).

"Letter of Intent" (LOI) tentang program transfer teknologi rudal C-705 telah ditandatangani di Kementerian Pertahanan oleh Dirjen Pothan Kemhan dan Sastind China pada 22 Maret 2011.

Program akuisisi alutsista dari luar negeri perlu dibarengi dengan upaya pemberdayaan industri pertahanan dalam negeri (offset). Program offset telah dituangkan dalam Rencana Pengadaan Alutsista TNI Program Pengadaan Luar Negeri tahun anggaran 2011-2014. (S037)

Editor: Ade Marboen

COPYRIGHT © ANTARA 2011

Komentar Pembaca
Baca Juga