Jumat, 19 Desember 2014

Indonesia perlu strategi konten informasi

| 2.917 Views
id wamendag Bayu Krisnamurthi, penyatuan zona waktu
Jakarta (ANTARA News) - Wakil Menteri Perdagangan Bayu Krisnamurthi, mengatakan Indonesia perlu mengembangkan strategi konten informasi agar informasi tentang sektor industri Tanah Air semakin terbuka di berbagai negara tujuan ekspor.

"Ada pertempuran besar dalam hal konten, seperti misalnya dalam hal penulisan waktu GMT+7 yang ditulis adalah waktu Bangkok dan sekitarnya. Kenapa bukan Jakarta padahal kita adalah pasar terbesar khususnya di sektor telekomunikasi," kata Wakil Menteri Perdagangan (Wamendag) Bayu Krisnamurthi, setelah pembukaan Rapat Koordinasi Tingkat Nasional Bidang Komunikasi dan Informatika (Rakornas Kominfo) 2012 di Jakarta, Senin.

Ia menambahkan, saat ini Indonesia adalah produsen terbesar dunia untuk karet olahan, minyak olahan, sepeda, dan berbagai komoditas lain tetapi sayangnya hal itu belum terkomunikasikan dan terinformasikan dengan baik di banyak negara yang potensial menjadi tujuan ekspor.

Pihaknya sendiri sudah menjalin kerja sama dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) untuk mengembangkan konektivitas nasional agar dapat mendukung perkembangan sektor perdagangan di Indonesia.

Bayu menyayangkan industri TIK di Indonesia sendiri sampai saat ini masih berbasis impor meskipun laju pertumbuhannya semakin pesat dari tahun ke tahun.

"Sekitar 60 persen industri TIK masih berbasis impor, seharusnya kita jangan hanya menjadi pasar tapi ambil bagian. Jadi kita jangan hanya mengembangkan ICT (Information and Communication Technology) tapi juga ICS (Information and Communication System). Jangan hanya teknologinya saja yang dikembangkan tetapi juga sistemnya," katanya.
(H016)

COPYRIGHT © ANTARA 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga