Rabu, 3 September 2014

Idris Sardi tidak kesulitan perankan Masnun

Jumat, 15 Juni 2012 21:49 WIB | 5.375 Views
Idris Sardi tidak kesulitan perankan Masnun
ilustrasi Violis Senior, Idris Sardi memainkan biolanya. (FOTO ANTARA/Iggoy el Fitra )
Bojonegoro (ANTARA News) - Maestro biola Idris Sardi (74), merasa tidak kesulitan memerankan tokoh seorang pejuang Kemerdekaan RI Masnun dalam film "Hasduk Berpola" yang pengambilan gambarnya sebagian besar di Bojonegoro dan lainnya di Surabaya, Jatim.

"Saya ini seorang nasionalis, selain itu juga sudah pernah bermain film sebagai peran utama," katanya, di Bojonegoro, Jatim, Jumat.

Ia menuturkan, dirinya pertama kali ikut bermain film berjudul "Pesta Musik Rebana", pada tahun 1963 dan kemudian sebagai peran utama dalam film "Tiada Waktu Bicara", pada tahun 1974.

"Bagi saya, bisa bermain film lagi cukup unik, sebab saya sebagai peran utama film pada tahun 1974 dan bermain film lagi juga sebagai peran utama di usia 74 tahun," kata Idris yang pernah memimpin grup musik TNI, dengan pangkat Letkol Corp Ajudan Jenderal (CAJ) itu.

Ia mengaku, tertarik memerankan peran utama film Hasduk Berpola yang kisahnya ditulis Bagas Bawono, warga Bojonegoro itu, karena menggambarkan nasionalisme.

Tak hanya itu, menurut dia, kisah dalam film itu cukup bagus dan diperkirakan mampu menarik perhatian penonton, melebihi film sejenis yang pernah ada.

"Kedatangan saya ke Bojonegoro, juga membawa biola. Peran saya juga digambarkan sebagai seorang pejuang yang bisa bermain biola," kata dia.

Ia menambahkan, dirinya datang ke Bojonegoro sejak 9 Juni 2012 dan pengambilan gambar film untuk dirinya di Bojonegoro, berakhir pada 21 Juni.

Di dalam film itu, jelasnya, dikisahkan dirinya sebagai seorang pejuang Kemerdekaan RI di Surabaya, setelah perang kemerdekaan yang gagal memperoleh tunjangan veteran, kemudian kembali ke Bojonegoro.

Di Bojonegoro, ia bekerja sebagai tukang tambal ban dan menetap di sebuah rumah di tepian Bengawan Solo. Di rumahnya, Masnun hidup bersama dengan anak perempuannya yang sudah menjanda yang diperankan Iga Mawarni, dengan dua anaknya, salah satunya Budi.

Dalam film itu, Budi nekat mengibarkan bendera merah putih milik kakeknya, di sebuah hotel di Surabaya, yang mengambarkan perobekan bendera di perang Kemerdekaan RI di Surabaya.

Ia menyebutkan, pengambilan gambar sudah dilakukan di sejumlah lokasi, di antaranya Toko Nasional di Jalan Panglima Sudirman, yang menjual berbagai aneka barang kebutuhan pelajar, mulai peralatan pramuka, seperti hasduk, juga bendera, dan yang lainnya.

"Ada pengambilan gambar ketika saya bermain biola di rumah," katanya.
(KR-SAS/I007)

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga