Rabu, 1 Oktober 2014

Inisiatif sendiri untuk mencari solusi

Senin, 25 Juni 2012 05:15 WIB | 9.225 Views
Inisiatif sendiri untuk mencari solusi
Dahlan Iskan (ANTARA/Fanny Octavianus)
Saya pikir saya akan didemo atau setidaknya dikeroyok"
Jakarta (ANTARA News) - Tanpa diminta oleh Kementerian BUMN, para pimpinan tiga perusahaan ini berkumpul: Garuda Indonesia, Angkara Pura I, dan Angkasa Pura II. Mereka saling curhat, kemudian mencari jalan keluar. Tiga perusahaan BUMN tersebut memang saling terkait. Yang satu bisa menghambat kemajuan yang lain. Atau sebaliknya.

Garuda memang tidak mau berhenti berprestasi. Setelah April lalu mengalahkan Malaysian Airlines dan sebulan kemudian mengalahkan Thai Airways, kini Garuda juga sudah diklasifikasikan sebagai penerbangan bintang empat.

Tentu Garuda ingin naik kelas ke bintang lima. Di Asia, baru lima penerbangan yang tergolong bintang lima: Singapore Airlines, Qatar Airways, Cathay Pacific Hongkong, Asiana Korea Selatan, dan jangan kaget: Hainan Airlines, sebuah penerbangan Hainan, pulau yang akan dijagokan menjadi ‘Balinya’ Tiongkok.

Sebagai penerbangan bintang empat, Garuda kini sudah sejajar dengan 32 perusahaan penerbangan dunia seperti Air France Prancis, JAL Jepang, Dragonair Hongkong, Qantas Australia, Korean Air Korea dan lainnya. Garuda sudah keluar dari jajaran bintang tiga seperti Canadian Air Kanada, Royal Brunei, Saudian Airlines Arab Saudi, dan 116 perusahaan penerbangan lainnya.

Dalam pertemuan tersebut di mana saya hadir hanya sebagai pendengar dan saksi, disepakati banyak hal. Ada 32 masalah yang akan dipecahkan bersama secara bertahap. Sebagian bisa langsung dikerjakan, sebagian lagi harus berkoordinasi dengan instansi lain. Soal pelayanan imigrasi, visa on arrival, karantina, dan klinik kesehatan, misalnya, sama sekali di luar sistem komando kepala bandara. Masing-masing punya atasan sendiri.

Yang bisa diatasi sendiri misalnya soal troli, kebersihan, keindahan, ketertiban parkir, dan sebagainya. Mulai awal Juli nanti, misalnya, interior Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta akan diperbaharui, menjadi setingkat interior hotel binang lima. Mungkin penumpang agak terganggu oleh renovasi itu, namun demi kejayaan bersama harus kita lakukan.

Disadari sepenuhnya bahwa semua perusahaan penerbangan yang berbintang lima selalu didukung oleh bandara yang juga berbintang lima. Singapore Airlines dapat dukungan Bandara Changi yang begitu bagus. Cathay Pacific dapat dukungan bandara bintang lima Chep Lap Kok. Asiana dapat dukungan bandara yang sangat hebat seperti Incheon.

Direktur Utama Angkasa Pura II Tri S Sunoko, yang antara lain membawahkan Bandara Soekarno Hatta, juga bertekad mengakhiri sistem yang primitif dalam pemungutan uang servis bandara. Akhir tahun ini pungutan itu akan langsung masuk ke harga tiket pesawat. Tahap pertama untuk Garuda dulu yang sistemnya siap dipadukan dengan sistem milik bandara.

Dengan demikian penumpang tidak perlu lagi membayar di loket khusus dan diperiksa lagi saat boarding.

Yang saya juga gembira adalah ketika mendengar tekad para direksi Angkasa Pura I dan II untuk berkaca ke tingkat internasional. Selama ini tidak ada keberanian untuk memasukkan bandara kita ke dalam sistem ranking internasional. Dengan demikian kita tidak tahu bandara kita itu termasuk bintang lima, empat, tiga, dua, satu, atau tidak berbintang sama sekali.

Dalam pertemuan tersebut disepakati bandara Soekarno Hatta Jakarta, Juanda Surabaya, Ngurah Rai Bali, Hasanuddin Makassar, dan Kuala Namu Medan didaftarkan untuk diranking di tingkat internasional. Apa pun hasilnya akan diterima secara terbuka. Toh ada kesempatan untuk melakukan perbaikan, lalu dinilai lagi tahun berikutnya. Kalau ketakutan itu terus dipelihara, tidak akan ada dorongan yang kuat untuk berbenah.

Bagaiamana dengan pelayanan yang di luar wewenang kepala bandara? Sambil mencari sistem yang terbaik, pihak bandara akan melakukan lomba berhadiah uang yang cukup besar. Penumpang akan dilibatkan menilai pelayanan yang diberikan instansi-instansi tersebut.

Instansi yang mencapai standar yang telah ditetapkan akan mendapat hadiah uang cukup besar, yang dimaksudkan untuk meningkatkan kesejahteraan mereka.

Saya melihat keseriusan pimpinan tiga perusahaan ini. Pelebaran jalan-jalan di sekitar bandara Cengkareng sudah mulai berfungsi dan memang terasa lebih lapang. Penataan parkir akan segera menyusul.

Usaha mengatasi masalah sendiri seperti itu juga dilakukan oleh teman-teman di menara kontrol bandara Soekarno Hatta. Setelah empat kali berkunjung secara mendadak ke tower itu, saya mendapat giliran diundang oleh mereka.

Saya pikir saya akan didemo atau setidaknya dikeroyok. Ketika masuk ke ruang pertemuan yang terletak di bagian bawah tower, pertemuan sedang berlangsung. Sekitar 50 orang memenuhi ruangan itu.

Yang membuat saya kaget, tidak hanya teman-teman yang berprofesi petugas ATC yang hadir di situ. Terlihat juga para pilot dan manajer perusahaan penerbangan.

Mereka sedang saling curhat: para pilot curhat mengenai pengalaman mereka mendarat atau take off di Soekarno Hatta, dan awak ATC curhat mengenai kesulitan mereka sendiri.

Sayangnya banyak pembicaraan itu yang kurang saya mengerti. Maklum mereka banyak menggunakan bahasa langit. Tapi kurang lebih saya bisa menangkap maksudnya.

Para pilot, manajer perusahaan penerbangan, dan crew ATC menyepakati banyak hal. Berbagai perubahan akan dilakukan.

Termasuk sepakat agar pembicaraan antara menara kontrol dan pilot tidak perlu menggunakan kalimat basa-basi atau sopan santun. Langsung saja pakai bahasa formal, singkat, tegas, agar lalu-lintas pembicaraan bisa lebih padat.

Disepakati juga, dalam hal Bandara Soekarno Hatta benar-benar sangat padat, menara kontrol Jakarta akan menghubungi bandara di luar Jakarta, tempat pesawat tersebut akan berangkat menuju Jakarta.

Lebih baik keberangkatan pesawat ditunda beberapa menit, daripada tetap berangkat tapi sampai di Jakarta tidak bisa segera mendarat: berputar-putar dulu di langit Jakarta.

Ini menjadi keluhan yang berat karena membuat perusahaan penerbangan rugi besar. Penggunaan bahan bakar pesawat itu luar biasa boros dan mahal. Untuk jenis 737, setiap jam menghabiskan 3.500 liter BBM. Berarti sekitar Rp 33 juta per jam.

Tim ATC Jakarta juga sedang memikirkan bagaimana dua landasan yang ada bisa ditingkatkan kemampuannya.

Sekarang ini, dua landasan tersebut hanya bisa melayani pendaratan/tinggal landas pesawat 52 kali setiap satu jam. Jumlah itu sebenarnya masih bisa ditingkatkan, sebagaimana yang terjadi di bandara-bandara modern. Bahkan masih bisa ditingkatkan menjadi 72 kali.

Kalau peningkatan ini bisa dilakukan tentu antrean mendarat dan tinggal landas tidak terlalu berat lagi.

Salah satu pilihan yang sedang disimulasi sekarang adalah mengubah sistem: salah satu landasan hanya khusus untuk take off, dan satunya lagi khusus untuk landing. Masih disimulasikan apakah pilihan ini akan lebih baik.

Kalau saja Bandara Kuala Namu Medan selesai akhir tahun ini dan bandara baru Ngurah Rai Bali selesai pertengahan tahun depan, setidaknya wajah bandara kita akan berubah banyak.

Begitu banyaknya pekerjaan yang harus kita lakukan. Begitu rumitnya persoalan. Tapi dengan kemauan yang keras kita akan bisa melakukannya. Untuk bisa naik kelas, memang tidak cukup dengan hanya bicara dan bicara.

Perlu bekerja, bekerja, dan bekerja!
                

(*) Menteri BUMN

COPYRIGHT © 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga