Minggu, 31 Agustus 2014

Foxconn akan dirikan pabrik di Indonesia

Rabu, 27 Juni 2012 16:54 WIB | 6.681 Views
Foxconn akan dirikan pabrik di Indonesia
Ilustrasi (Antara News/foxconn.com)
Jakarta (ANTARA News) - Perusahaan pembuat perangkat keras dan perangkat lunak komputer maupun komponen elektronik lainnya asal Taiwan, Foxconn, akan mendirikan pabrik di Indonesia.

"Ada perusahaan Taiwan yaitu Foxconn yang mau masuk Indonesia, perusahaan itu membuat komponen perangkat keras maupun perangkat lunak bagi hampir semua merek komputer," kata Menteri Perindustrian MS Hidayat di Jakarta, Rabu.

Ia mengungkapkan hal tersebut seusai menyaksikan penandatangan nota kesepahaman antara Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO) dengan grup pengusaha asal Taiwan Chinese National Federation of Industries (CNFI) di kantor Kementerian Perindustrian.

Kesepakatan tersebut menurut Hidayat didapat saat Menteri Perdagangan Gita Wirjawan berkunjung ke Taiwan tiga pekan lalu.

"Mereka akan masuk ke Indonesia dengan membawa teknologi dan membutuhkan pekerja sekitar satu juta orang dengan investasi senilai lebih dari satu miliar dolar AS, namun Kemenperin dan Badan Koordinasi Penanaman Modal sedang membuat aturan terkait," jelas Hidayat.

Ia menjelaskan bahwa Foxconn meminta lahan untuk pendirian industri di pulau Jawa.

"Tapi saya lebih memilih agar mereka mendirikan pabrik di luar pulau Jawa, kalau demikian sudah pasti akan saya berikan insentif berupa tax holiday, tax allowance dan kemudahan lain," tambah Hidayat.

Ketua umum Apindo Sofjan Wanandi yang juga hadir dalam acara tersebut mengatakan bahwa Foxconn sedang membuat kajian (feasibility study) sebagai persiapan untuk masuk ke Indonesia.

"Mungkin waktu kajian adalah satu tahun karena mereka mau masuk dalam ukuran yang sangat besar sehingga butuh satu daerah yang yang benar-benar bisa memenuhi kebutuhan mereka," kata Sofjan.

Pendirian pabrik di Indonesia menurut Sofjan, untuk perluasan industri dan bukan relokasi pabrik FOxconn di China.

"Bukan relokasi tapi mereka memperbesar pabrik sebab sudah tidak bisa lagi menambah di China karena sudah terlalu besar jadi mereka pindah ke Indonesia, mereka juga punya pabrik di Malaysia tapi masih terlalu kecil," katanya.

Sofjan mengharapkan pemerintah dapat menyediakan daerah industri dan kecukupan infrastruktur seperti pelabuhan atau bandar udara yang dibutuhkan oleh Foxconn.

"Peran Apindo adalah memfasilitasi agar mereka menemukan mitra perusahaan Indonesia yang baik dan menyelesaikan keperluan infrastruktur maupun lahan yang mereka butuhkan," katanya.

Lahan yang dipertimbangkan sebagai lokasi pendirian pabrik adalah Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Menteri Perdagangan Gita Wirjawan yang ditemui secara terpisah mengungkapkan bahwa perusahaan tersebut tertarik mendirikan pabrik di tanah air karena Indonesia juga punya potensi pasar yang besar.

"Belum dibicarakan apakah pabrik diperuntukkan untuk kepentingan ekspor saja atau juga menyuplai untuk kebutuhan domestik, tapi pasar di Indonesia sangat besar karena banyak sekali pengguna produk elektronik," katanya.

Nama lengkap Foxconn adalah Hon Hai Precision Industry Co., Ltd. dan merupakan penyedia komponen elektronik untuk produk merek Apple, Acer, Cisco, Dell, Hewlett-Packard, Intel, Microsoft, Motorola Mobility, Nintendo, Nokia, Samsung Electronics, Sony, Toshiba dan Vizio.

Menurut Forbes, pendapatan perusahaan tersebut hingga Juli 2011 adalah sebesar 95,19 miliar dolar AS dengan keuntungan mencapai 2,45 miliar dolar AS sehingga menduduki posisi ke-60 sebagai perusahaan terbesar di dunia.

(D017)

Editor: Suryanto

COPYRIGHT © 2012

Komentar Pembaca
Terpopuler
Baca Juga