Sabtu, 1 November 2014

Harimau Sumatera korban perburuan dirawat di TSI Bogor

| 5.772 Views
id harimau sumatera, perburuan liar, taman safari
Harimau Sumatera korban perburuan dirawat di TSI Bogor
Harimau Sumatera (panthera tigris sumatrae) (FOTO ANTARA/FB Anggoro/ed/pd/11.)
Bengkulu (ANTARA News) - Seekor harimau Sumatera (Phantera tigris sumatrae) betina bernama Dara yang menjadi korban perburuan liar di kawasan hutan Bengkulu, dibawa ke Taman Safari Indonesia (TSI), Bogor, untuk mendapatkan perawatan lanjutan.

"Sesuai perintah Menteri Kehutanan yang sudah mengunjungi Dara beberapa waktu lalu agar dirawat di TSI, jadi hari ini kami pindahkan ke Bogor," kata Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Bengkulu, Amon Zamora di Bengkulu, Senin.

Harimau betina yang diperkirakan berusia empat hingga lima tahun itu, diangkut menggunakan pesawat dari Bandara Fatmawati.

Dara ditemukan dalam kondisi terluka parah pada pertengahan Februari, akibat jerat pemburu liar di kawasan Hutan Produksi Terbatas Air Rami, Kabupaten Mukomuko. Jari kaki harimau Sumatera ini nyaris putus.

Tim penyelamat terpaksa mengamputasi jari kaki Dara. Harimau itu dirawat di BKSDA Bengkulu dengan fasilitas seadanya dan kondisinya kini berangsur-angsur membaik.

Dokter satwa liar BKSDA Bengkulu, Erni Suyanti mengatakan, Dara telah menjalani tiga operasi untuk mengamputasi jari kaki. Harimau ini kehilangan tiga jari kaki kanan depan dan empat jari kaki kiri depan.

"Operasi ketiga terhadap Dara dilakukan bekerja sama dengan dokter asal Perancis yang membantu pendanaan operasi," katanya.

Untuk pemulihan lukanya, Dara perlu mendapat perawatan lanjutan yang diharapkan dapat diperoleh dari TSI.

(KR-RNI/F002)

Editor: Heppy Ratna

COPYRIGHT © ANTARA 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga