Minggu, 24 Agustus 2014

Siswa SD di Filipina dapat pelajaran menabung

Jumat, 6 Juli 2012 10:44 WIB | 2.776 Views
Jakarta (ANTARA News) - Filipina menjadi salah satu negara dengan tingkat simpanan terendah di Asia.

Untuk mengatasi hal ini sekolah negeri mengajarkan siswanya bagaimana cara menyimpan uang sejak dini.

Siswa diajarkan arti sebuah uang dalam empat seri pelajaran seperti dilaporkan Channel NewsAsia.

Di depan teman-teman kelasnya, seorang siswa Bernadette Morbos (7) dengan bangga menghitung uang simpanannya selama seminggu.

Kelasnya mewajibkan untuk menyisihkan sebagian dari uang sakunya sebesar 50 sen yang dia simpan di celengan.

"Saya kekurangan perlengkapan sekolah, jadi saya menabung uang saku yang bakal digunakan untuk membeli perlengkapan itu," kata Bernadette Morbos yang baru kelas 2 SD ini.

Survey regional yang dilakukan Prudential Corporation Asia menunjukkan bahwa anak-anak Filipina mulai menabung uangnya sejak berumur tujuh tahun.

Dan itulah mengapa departemen pendidikan mulai menggabungkan pelajaran manajemen keuangan dalam pelajaran Matematika, Nilai-Nilai Pendidikan pada siswa kelas 2 SD negeri.

Kementerian Pendidikan yakin anak-anak miskin yang belajar di sekolah negeri dapat mengambil manfaat dari program ini.

"Menjadi miskin bukan alasan untuk tidak menabung. Ada banyak alasan untuk menabung. Jika kamu menyimpan sedikit setiap hari, kamu akan bisa menggunakan uang itu untuk sekolahmu, dan akan menjadikan kamu orang yang sukses," kata seorang kepala sekolah dasar Milagros Cabatic.

Dengan tingkat simpanan yang terendah di Asia, Departemen Pendidikan percaya pengajaran nilai keuangan di usia akan meningkatkan kesadaran finansial.

Disamping mengajarkan nilai uang, pemerintah juga bekerjasama dengan bank untuk meluncurkan program "tabungan anak-anak" untuk menyosialisasikan kebiasaan menabung generasi muda di Filipina.
(ans)

Penerjemah: Ansyor

Editor: Desy Saputra

COPYRIGHT © 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga