Minggu, 21 Desember 2014

Australia diizinkan ajak BUMN berbisnis sapi

| 2.984 Views
id dahlan iskan, bisnis sapi, bumn, impor sapi
Australia diizinkan ajak BUMN berbisnis sapi
Menteri BUMN Dahlan Iskan (FOTO ANTARA)
bila Australia tidak ingin, maka kita bisa undang Brasil
Jakarta (ANTARA) - Menteri BUMN Dahlan Iskan mengizinkan Australia bila ingin berinvestasi untuk peternakan sapi di Indonesia dengan menggandeng Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Bahkan, Indonesia akan menyiapkan Nusa Tenggara Timur dan Papua Barat untuk lokasi peternakan sapi bila ada investor Australia yang berminat untuk membuka peternakan sapi di Tanah Air, kata Dahlan di Jakarta, Jumat.

"Kalau Australia ingin kerja sendiri ya silakan atau kerjasama dengan BUMN," kata Dahlan Iskan saat ditemui di kantor Kementerian BUMN.

Dahlan menambahkan, selama ini Australia selalu melakukan ekspor daging sapi ke Indonesia menyusul kebutuhan sapi di Tanah Air yang meningkat setiap tahunnya.

Dahlan mengatakan, dalam kunjungan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ke Australia pada 2-5 Juli 2012 lalu, Kepala Negara melakukan strategi "duo track", yakni impor sapi dapat berjalan terus, namun peternakan sapi di Indonesia juga harus berjalan. Oleh sebab itu, SBY meminta para pengusaha peternakan Australia dapat melakukan investasi di Indonesia.

"Artinya, Pak SBY memberi peringatan tidak boleh impor sapi mentah," kata Dahlan.

Kedua, Australia dapat berinvestasi dengan cara membudidayakan sapi di Indonesia, dan hasilnya dapat dijual ke Indonesia atau dipelihara sendiri. Bila Australia berkeinginan melakukan investasi untuk peternakan sapi, maka Nusa Tenggara Barat dan Papua Barat dapat dijadikan tempat pembudidayaan sapi.

"Kita memilih Australia karena iklim yang hampir sama, mitra terdekat dengan Indonesia, khususnya Darwin, yang hampir dekat iklimnya dengan NTT," ungkapnya.

Oleh sebab itu, para gubernur di Tanah Air masih mengkaji kemungkinan-kemungkinan bila dilakukan kerjasama dengan perusahaan Australia.

"Namun, bila Australia tidak ingin, maka kita bisa undang Brasil," tegas Dahlan.
(ANT-SSB)

Editor: Ella Syafputri

COPYRIGHT © ANTARA 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga