Rabu, 3 September 2014

Standar terbaru kesehatan makanan dari WHO

Senin, 9 Juli 2012 17:02 WIB | 1.697 Views
Standar terbaru kesehatan makanan dari WHO
Susu formula (maxelindustries.com)
Jakarta (ANTARA News) - Pada awal bulan Juli, Badan Kesehatan Dunia (WHO) telah menetapkan standar-standar terbaru keamanan kesehatan makanan yang menguntungkan para konsumen.

Regulasi baru itu memuat standar kadar melamin di susu formula cair untuk bayi, standar seafood, melon, makanan kering, dan label pada makanan.

Melamin pada susu formula bisa berakibat fatal bagi konsumennya terutama bila itu bayi atau anak kecil.

Sekarang, WHO telah menentukan ambang toleran kontaminasi melamin di susu bayi cair 0,15 mg/kg. Batas untuk susu formula bubuk adalah 1 mg/kg dan 2,5 mg/kg untuk makanan lain serta makanan ternak.

Standar untuk makanan kering juga diatur oleh WHO. Kadar aflatoksin yang bersifat karsinogenik (pemicu munculnya kanker) banyak dijumpai di berbagai makanan kering, kacang-kacangan, bumbu, dan sereal bila tidak dikemas dengan baik. Sekarang batas maksimal aflatoksin adalah 10 mg untuk tiap kilogram makanan kering.

Buah melon juga tidak luput dari perhatian WHO. Karena ternyata melon potong yang dikupas kulitnya bisa menjadi tempat berkembangnya bakteri, dan diduga terkait dengan penyebaran salmonela yang mengancam jiwa.

WHO memasang standar bahwa melon potong harus segera dibungkus dan disimpan di kulkas dengan suhu maksimal 4 derajat Celcius.

Untuk seafood, WHO meminta agar tempat hidup moluska seperti tiram dan kerang harus diteliti kadar kontaminasinya. Karena seafood yang tidak sehat akan menimbulkan hepatitis A bagi penyantapnya.

WHO juga mewajibkan semua produsen makanan untuk menampilkan informasi nutrisi di bagian kemasan, agar konsumen menjadi paham apa yang mereka makan.
(E012)

Editor: Ella Syafputri

COPYRIGHT © 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga