Senin, 28 Juli 2014

Pemkot Banda Aceh larang permainan domino

Jumat, 13 Juli 2012 10:45 WIB | 3.667 Views
Pemkot Banda Aceh larang permainan domino
Ilustrasi (ANTARA News/Lukisatrio)
Banda Aceh (ANTARA News) - Pemerintah Kota (Pemkot) Banda Aceh melarang warga di ibukota Provinsi Aceh itu untuk bermain domino (gaple) karena dianggap lebih banyak rugi daripada keuntungnya.

"Permainan domino, kalau dalam bahasa Aceh disebut "me`en batee" itu lebih banyak mudarat dibandingkan manfaatnya. Saya berharap warga untuk meninggalkan kegiatan itu," kata Wakil Wali Kota Banda Aceh Hj Illiza Sa`aduddin Djamal di Banda Aceh, Jumat.

Hal tersebut disampaikan seusai membuka musabaqah dalail khairat tingkat kota Banda Aceh yang ikuti sembilan kelompok dari seluruh kecamatam di Gampong (Desa) Lampeunyerat Kecamatan Banda Raya.

Menurut dia, tidak selayaknya seorang muslim menyia-nyiakan waktunya untuk hal yang tidak bermanfaat.

Di Kota Banda Aceh, beberapa desa seperti Desa Ilie kecamatan Ulee Kareng telah mengeluarkan peraturan tidak memperbolehkan ada permainan itu di daerahnya.

"Peraturan larangan main domino itu dikeluarkan oleh perangkat desa, saya berharap desa lainnya yang tersebar di sembilan kecamatan juga melarang permainan yang tidak bermanfaat itu," kata Illiza Sa`aduddin Djamal.

Politisi dan aktivis perempuan Aceh itu juga mengatakan selama ini ia sering menerima keluhan dari kalangan ibu-ibu yang menyebutkan suami mereka pulang larut malam karena keasyikan bermain domino.

"Gara-gara permainan itu keluarga menjadi korban, sudah sepantasnya domino itu harus ditinggalkan oleh masyarakat Aceh, apalagi sering dijadikan sarana untuk ajang taruhan dan judi," katanya.
(ANT-IRW)

Editor: Ella Syafputri

COPYRIGHT © 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga