Sabtu, 1 November 2014

Apple kembali terapkan EPEAT

| 5.938 Views
id apple, macbook pro, produk apple, EFEAT
Apple kembali terapkan EPEAT
(REUTERS/Michaela Rehle )
"Semua produk Apple yang memenuhi syarat kembali menggunakan EPEAT."
San Fransisco (ANTARA News) - Perusahaan komputer Apple mengumumkan bahwa kembali menerapkan (Electronic Product Environmental Assessment Tool/EPEAT), yakni sistem sertifikasi elektronik ramah lingkungan yang disokong oleh pemerintah Amerika Serikat (AS).

"Kami baru saja mendengar dari banyak pelanggan setia Apple yang kecewa mendapati kami mencabut produk kami dari sistem rating EPEAT," ujar Wakil Presiden Senior Perangkat Keras Apple, Bob Mansfield, dalam surat elektronik yang diposkan di laman perusahaan tersebut.

Ia juga mengakui, hal itu merupakan sebuah kesalahan. "Mulai hari ini, semua produk Apple yang memenuhi syarat kembali menggunakan EPEAT," ujarnya.

Namun, ia mengatakan, penting untuk diketahui bahwa komitmen Apple melindungi lingkungan tidak pernah berubah. "Dan, kini sama kuatnya seperti yang sebelumnya," catatnya.

Disebutkannya, hubungan Apple dengan EPEAT menjadi lebih kuat, karena pengalaman ini.

Mansfield menambahkan, Apple menantikan kerjasama dengan EPEAT untuk membantu sistem mereka berevolusi.

Chief Executive Officer (CEO) EPEAT, Robert Frisbee, menuturkan bahwa perusahaannya akan menantikan pemikiran-pemikiran kreatif dan hebat dari Apple dalam pengembangan standar yang sedang berlangsung.

Pada Jumat (13/7) EPEAT mengatakan kepada Chief Information Officer (CIO) Journal, sebuah layanan berita teknologi Apple telah menarik 39 komputer desktop, monitor, dan laptop dari sistem, dan tidak memberikan alasan atas penarikan dirinya itu.

EPEAT memfokuskan pada daur ulang perangkat keras daripada standar lingkungan, seperti emisi karbon.

Perusahaan tersebut mengatakan pula, Apple tidak menyerahkan tipe Macbook Pro edisi terakhir dengan layar bersensor retina mata beresolusi tinggi, yang diperkenalkan pada Juni 2012, untuk sertifikasi.

Selanjutnya, menurut iFixit.com, laman yang menerbitkan panduan perbaikan online gratis untuk produk-produk elektronik, sempat menginformasikan bahwa rancangan desain terkini Apple bertentangan dengan persyaratan EPEAT, yakni "kemampuan dibongkar", sebuah pertimbangan penting untuk proses daur ulang.

Dalam sebuah ulasan tentang MacBook Pro baru, iFixit mencatat bahwa laptop teranyar Apple tersebut hampir tidak mungkin untuk dibongkar sepenuhnya, karena baterai sudah melekat pada tempatnya dan layar di belakangnya.

Pejabat Kota San Fransisco mengatakan, mereka sedang berencana untuk memblokir pembelian komputer Apple oleh semua badan di kota tersebut. Dengan catatan, mereka berharap Apple akan mempertimbangkan ulang partisipasinya dalam sistem tersebut.

Administrator di Universitas Kalifornia, Berkeley, dan Universitas Cornell juga mengatakan, mereka meninjau kembali pembelian mereka dari Apple.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada Jumat setelah pengumuman Apple, Direktur Departemen Lingkungan San Fransisco, Melanie Nutter, mengatakan bahwa pihaknya senang Apple dapat bergabung kembali dengan EPEAT.

"Standar independen, eco-label, dan pendaftaran seperti EPEAT merupakan alat penting untuk memverifikasi integritas lingkungan dari produk bagi konsumen," catat Nutter.

Sistem EPEAT tersebut ditemukan pada 2006 melalui pendanaan oleh Badan Lingkungan Hidup AS dan produsen, termasuk Apple, untuk sertifikasi produk yang dapat didaur ulang dan dirancang untuk memaksimalkan efisiensi energi dan meminimalisir kerusakan lingkungan.

Presiden AS, George W. Bush, pada 2007 mengeluarkan perintah eksekutif untuk meminta 95 persen dari komputer-komputer di badan pemerintahan federal untuk memiliki serifikasi dari EPEAT.

Sekitar 70 persen dari universitas-universitas di AS mensyaratkan komputer-komputer yang menggunakan EPEAT saja, demikian informasi dari EPEAT.
(T.C005/M036)

Editor: Priyambodo RH

COPYRIGHT © ANTARA 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga