Selasa, 23 Desember 2014

Gelar Budaya Yogyakarta lestarikan seni istana sentris

| 4.598 Views
id gelar budaya Yogyakarta, lestarikan seni budaya istana sentris, keraton Ngayogyakarta Hadiningrat dan Pura Pakualaman
Selain menampilkan seni istana sentris, Gelar Budaya Yogyakarta 2012 juga dimeriahkan pentas seni rakyat, di antaranya Reog Dhodhog, Bangilun, Kobrasiswa, Tayub, Trengganon, dan Reog Suromenggolo,"
Yogyakarta (ANTARA News) - Gelar Budaya Yogyakarta 2012 merupakan upaya untuk melestarikan dan mengembangkan seni budaya istana sentris Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, dan Pura Pakualaman.

"Gelar Budaya Yogyakarta yang menampilkan seni dari keraton dan Pakualaman itu diharapkan dapat memberi inspirasi bagi seniman," kata Ketua Panitia Gelar Budaya Yogyakarta 2012 Sumaryono di Yogyakarta, Senin.

Menurut dia pada pembukaan Gelar Budaya Yogyakarta 2012 di Pendapa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri I Bugisan, inspirasi itu diharapkan dapat menumbuhkan kreativitas seniman untuk berkarya.

Selain itu, kata dia, kegiatan yang dibuka untuk umum secara gratis tersebut dapat memberikan kesempatan masyarakat melihat seni istana sentris.

Ia mengatakan pembukaan Gelar Budaya Yogyakarta 2012 itu diawali dengan Gending Soran Pura Pakualaman dan Uyon-uyon Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

"Setelah penampilan seni tradisional itu dilanjutkan pentas tari pembuka Sekar Pudyastuti, peragaan busana adat tradisi Pura Pakualaman `Mitoni`, dan tarian lepas Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat Beksan Gatotkaca-Seteja," katanya.

Menurut dia Gelar Budaya Yogyakarta 2012 yang diselenggarakan Dinas Kebudayaan (Disbud) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) itu akan berlangsung hingga 18 Juli 2012.

Kegiatan yang berlangsung selama tiga hari itu, kata dia, juga menampilkan seni istana sentris seperti peragaan busana adat keraton, fragmen Ramayana Tamansoka, Tari Srimpi Dhempel, dan wayang orang Kridha Mardawa keraton dengan lakon Harjuna Wiwaha.

"Selain menampilkan seni istana sentris, Gelar Budaya Yogyakarta 2012 juga dimeriahkan pentas seni rakyat, di antaranya Reog Dhodhog, Bangilun, Kobrasiswa, Tayub, Trengganon, dan Reog Suromenggolo," kata Sumaryono.

(B015*H010/M008)

Editor: Tasrief Tarmizi

COPYRIGHT © ANTARA 2012

Komentar Pembaca