Sabtu, 25 Oktober 2014

Presiden soroti bullying di sekolah

| 3.466 Views
id presiden susilo bambang yudhoyono, bullying, kekerasan sekolah, masa orientasi
Presiden soroti bullying di sekolah
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (ANTARA)
Itu keluar dari nilai kemanusiaan, keluar dari tujuan pendidikan
Jakarta (ANTARA News) - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menilai tindak kekerasan atau "bullying" di sekolah dalam masa orientasi sebagai suatu sikap yang telah keluar dari nilai-nilai kemanusiaan dan tujuan pendidikan.

"Itu keluar dari nilai kemanusiaan, keluar dari tujuan pendidikan. Dalam arti yang luas saya ingin memberikan perhatian agar masa orientasi itu berjalan dengan baik tanpa kekerasan," kata Presiden seusai memimpin rapat koordinasi di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan di Jakarta, Selasa.

Hal itu disampaikan Presiden menjawab pertanyaan mengenai munculnya aksi kekerasan dalam masa orientasi sekolah.

Presiden menegaskan bahwa budaya kekerasan harus dihentikan. Menurut dia, bahkan di lingkungan Akademi Militer dan kepolisian pun tindak kekerasan telah dihilangkan.

Oleh karena itu Kepala Negara meminta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan serta para pendidik di seluruh Indonesia memastikan betul agar masa orientasi terjadi tanpa tindak kekerasan, baik horizontal antarsiswa atau vertikal antara siswa dengan guru.

"Tentunya sistem yang baik tidak dilepas pada senior semata namun guru juga ikut memastikan agar masa orientasi itu sesuai tujuan dan sasarannya, mengenal sekolah itu baik secara fisik maupun nonfisik," katanya.

Presiden kemudian mengatakan bahwa keprihatinannya terhadap munculnya kasus-kasus kekerasan di masa orientasi baik di tingkat sekolah menengah atau perguruan tinggi telah berlangsung beberapa waktu lamanya.

"Saya pernah menegur dengan keras dan memberikan tindakan disiplin ketika terjadi aksi-aksi kekerasan di IPDN Jatinangor," kata Presiden.

Ia menilai tidak masuk akal sebuah sekolah yang mempersiapkan pejabat pemerintah memiliki metode penuh kekerasan.

"Bayangkan untuk mempersiapkan pejabat pemerintahan, metodenya penuh dengan kekerasan ada yang meninggal, ada yang cacat, ada yang dipulangkan karena sakit. Bayangkan betapa sedihnya orang tua mereka ada kasus-kasus seperti itu," ujarnya.

Oleh karena itu, tambah Presiden, pemerintah melakukan reformasi besar-besaran di lembaga pendidikan tersebut.

"Saya katakan saya tidak akan melantik kembali sebelum tertib sesuai dengan tujuan dari pendidikan itu," ujarnya.

Beberapa waktu terakhir tindak kekerasan di masa orientasi siswa kembali menjadi sorotan setelah petugas Polres Metro Jakarta Selatan mendapatkan laporan dugaan aksi kekerasan atau "bullying" yang dialami siswa kelas 1 SMA Don Bosco Pondok Indah Jakarta.

Salah seorang korban berinisial A diduga mengalami memar dan luka bakar terkena puntung rokok yang sengaja dibakar oleh kakak kelasnya.

Selain itu, ada sekitar lima orang pelajar kelas 1 SMA Don Bosco berinisial Ju, Pi, K, Da, Ja, dan Yo yang menjadi korban kekerasan para kakak kelasnya.

(G003/M026)

Editor: Suryanto

COPYRIGHT © ANTARA 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga