Sabtu, 1 November 2014

Presiden Mesir Moursi kunjungi China sebelum ke Iran

| 5.195 Views
id ktt gnb di iran, presiden moursi, perbaikan hubungan iran-mesir
Kairo (ANTARA News) - Presiden Mesir Mohamed Moursi dijadwalkan berkunjung ke China pada 27 Agustus sebelum menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Gerakan Non-Blok (GNB) di ibu kota Iran, Teheran, pada akhir bulan ini.

Kunjungan tiga hari Presiden Moursi ke Beijing pada 27-29 Agustus atas undangan Presiden Hu Jintao untuk mempererat hubungan bilateral, kata Juru Bicara Presiden Mesir, Yasser Ali, Jumat.

Disebutkan, pertemuan puncak Presiden Moursi dan timpalannya, Presiden Jintao, akan membahas beragam isu regional dan internasional termasuk konflik Suriah, di samping memperkuat kerja sama antara kedua negara.

Ini merupakan lawatan pertama ke Negara Tirai Bambu itu sejak Moursi dilantik sebagai presiden pada 30 Juni silam.

Setelah mengakhiri kunjungan ke Beijing, Presiden Moursi juga diagendakan akan menghadiri KTT Non Blok di Teheran pada 30-31 Agustus.

Mesir yang saat ini memimpin GNB, akan menyerahkan kepemimpinan organisasi internasional itu kepada Iran dalam KTT tersebut.

Tidak disebutkan apakah Presiden Moursi akan bertemu dengan para pimpinan Republik Islam dalam kunjungan tersebut.

Sebelumnya, media massa Mesir melaporkan bahwa Kepala Negara Mesir itu sempat "dibujuk" Amerika Serikat untuk tidak menghadiri KTT GNB di Teheran tersebut.

Washington dan Teheran saat ini beseteru hebat terkaiat tuduhan AS atas program senjata nuklir Iran, kendati Teheran membatah keras tudingan itu.

Kunjungan ke Teheran itu merupakan pertama kali sejak Mesir dan Iran memutuskan hubungan diplomatik pada 1979 pasca penandatanganan Perjanjian Perdamaian Camp David antara Mesir-Israel.

Iran mengecam keras Perjanjian Perdamaian tersebut, sementara Kairo juga menuduh Teheran melindungi anggota kelompok garis keras Mesir.

Para pengamat memperkirakan, Moursi, mantan Ketua Partai Kebebasan dan Keadilan -- sayap politik Ikhwanul Muslimin -- yang memenangkan pemilihan presiden pada Juni silam itu akan berupaya memperbaiki hubungan dengan Teheran. (M043/AK)

Editor: B Kunto Wibisono

COPYRIGHT © ANTARA 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga