Selasa, 29 Juli 2014

Zat pada tomat turunkan resiko stroke

Selasa, 9 Oktober 2012 21:43 WIB | 1.763 Views
Zat pada tomat turunkan resiko stroke
ilustrasi buah tomat. (ANTARA/Budi Afandi)
Helsinki (ANTARA News) - Orang yang suka makan tomat mungkin memiliki resiko lebih rendah untuk terserang stroke, demikian hasil satu studi di Filandia.

Para peneliti yang hasil kajian mereka tampil di jurnal Neurology mendapati dari lebih 1.000 orang tua yang mereka teliti, orang dengan kadar antioxidant lycopene yang relatif tinggi di dalam darah mereka memiliki kemungkinan lebih kecil untuk terserang stroke selama dua belas tahun ke depan.

Lycopene adalah bahan kimia yang memberi warna merah pada makanan seperti tomat, cabe merah, semangka dan pepaya. Bagi kebanyakan orang, tomat dan produk tomat adalah sumber lycopene yang jauh lebih besar pada makanan.

Lycopene adalah "antioksidan yang ampuh", kata pemimpin peneliti Jouni Karppi, peneliti di University of Eastern Finland di Kuopio. Itu berarti zat tersebut membantu melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan yang akhirnya dapat mengarah kepdaa penyakit.

Penelitian laboratorium juga menunjukkan lycopene membantu memerangi radang dan pembekuan darah, dan mungkin lebih baik dalam proses tersebut dibandingkan dengan antioksidan lain.

Namun peneliti lain mengatakan studi itu tak membuktikan tomat saja dapat mengurangi resiko stroke pada setiap orang, demikian laporan Reuters --yang dipantau ANTARA di Jakarta, Selasa malam. Mereka menyatakan mungkin ada yang lain mengenai manusia dengan kadar lycotene tinggi yang dapat menjelaskan peluang lebih kecil untuk terserang stroke.

Studi tersebut meneliti 1.031 orang yang berusia 46 sampai 55 tahun yang tingkat lycopene, alpha- dan beta-carotene, dan vitamin E serta A mereka diukur.

Selama 12 tahun selanjutnya, ada 11 kasus stroke di kalangan seperempat orang dengan tingkat lycopene tertinggi, dibandingkan dengan 25 kasus di kalangan seperempat orang dengan tingkat paling rendah.

"Studi seperti ini menarik, tapi memiliki batas besar," kata Larry Goldstein, Direktur Duke Stroke Center dan profesor di Duke University Medical Center di Durham, North Carolina.

Studi saat ini, misalnya, kekurangan informasi mengenai kebiasaan makan orang yang diteliti secara keseluruhan, padahal itu bisa menjelaskan mengapa lycopene berkaitan dengan resiko yang lebih rendah. Namun Karppi mengatakan temuan tersebut mendukung saran saat ini guna mengkonsumsi banyak buah dan sayuran.

"Temuan ini memang memperkuat saran saat ini agar orang mengkonsumsi makanan yang seimbang dengan baik, melalui buah dan sayuran," kata Goldstein.

Ia mengatakan contoh terbaik satu makanan yang mungkin mengurangi resiko stroke adalah makanan "DASH", yang telah diperlihatkan menurunkan tekanan darah dan tingkat kolesterol.

Makanan itu menyarankan pengurangan garam dan konsumsi lebih banyak gandum --yang kaya akan serat, kacang dan polong, serta susu rendah lemak, dan empat sampai lima porsi buah dan sayur per hari.

"Jika anda ingin memakan tomat sebagai bagian dari itu, tak apa-apa," kata Goldstein.
(C003)

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © 2012

Komentar Pembaca
Baca Juga