Selasa, 23 Desember 2014

Pemkab Belu anggarkan pengadaan alat kesehatan

| 1.616 Views
id alat kesehatan, apbd alat kesehatan, pemkab belu, ntt
Anggaran yang akan diberikan selain bantuan pemerintah pusat juga merupakan dana pendamping dari Pemerintah Kabupaten Belu,"
Atambua (ANTARA News) - Pemerintah Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur, menyediakan dana pengadaan peralatan kesehatan untuk mendukung layanan kesehatan di Rumah Sakit Betun, di wilayah selatan daerah itu yang berbatasan dengan Distrik Maliana, Timor Leste.

"Anggaran yang akan diberikan selain bantuan pemerintah pusat juga merupakan dana pendamping dari Pemerintah Kabupaten Belu," kata Bupati Belu Joachim Lopez di Atambua, Jumat.

Ia menjelaskan penyediaan anggaran tersebut sebagai bentuk perhatian pemerintah untuk meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan kepada masyarakat, di rumah sakit yang selama ini menjadi fasilitas penyangga di wilayah selatan itu.

Selain itu, katanya, sebagai bagian dari tanggung jawab Pemerintah Kabupaten Belu yang menjadi kabupaten induk yang harus menyediakan sejumlah anggaran kepada daerah otonomi baru, Malaka, sebagai kabupaten baru yang berpisah dengan Belu.

"Ini sudah menjadi komitmen dan kewajiban pemerintah di kabupaten induk. Sudah lima miliar rupiah dana yang kita gelontorkan," kata Joachim.

Ia menjelaskan rumah sakit di Betun tersebut akan dipersiapkan menjadi RS Umum Daerah Kabupaten Malaka.

Oleh karena itu, katanya, penting bagi pemerintah untuk menyediakan sejumlah fasilitas dan peralatan kesehatan yang lebih lengkap dan memadai.

"Sehingga bisa dijadikan sebagai pusat layanan kesehatan bagi masyarakat yang berkualitas dan baik," katanya.

Untuk Kabupaten Belu, kata Joachim yang juga mantan staf Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Provinsi Nusa Tenggara Timur itu, sudah tersedia rumah sakit umum yang dari aspek fasilitas dan sumber daya dokter dan paramedis lainnya sudah cukup memadai.

Namun, katanya, kualitas mereka masih harus ditingkatkan, demi pelayanan kesehatan yang lebih berkualitas kepada masyarakat di serambi NKRI itu.

"Saat ini saja sedang dirampungkan bangunan baru RSU tersebut, dengan alokasi anggaran Rp33 miliar," kata Joachim.

Dia berharap dengan penyelesaian bangunan baru tersebut, layanan kesehatan kepada warga di kawasan perbatasan RI-Timor Leste itu semakin lebih baik dan berkualitas.

"Demi pencapaian sumber daya manusia yang sehat dan kuat," katanya.

Pada kesempatan terpisah, Direktur RSUD Atambua dr Hendrik Besin mengatakan tenaga dokter dan paramedis di rumah sakit setempat yang saat ini berjumlah 236 orang tersebut sudah cukup memadai.

Mereka, katanya, terdiri atas 10 dokter umum, dokter spesialis enam orang, masing-masing spesialis kebidanan dan kandungan, anak, anestesi, spesialis penyakit dalam, pathology klinik, serta spesialis bedah.

Sisanya, katanya, perawat, bidan, tenaga administrasi, dan tenaga bantuan di apotek serta laboratorium.

Dia berharap dengan semakin meningkatnya kondisi sosial kemasyarakatan di daerah setempat, RSUD Atambua bisa mendapatkan perhatian lebih baik lagi dari pemerintah.

"Agar bisa melaksanakan misi layanan kesehatannya kepada masyarakat secara lebih profesional dan lebih baik," katanya.
(KR-YHS/M029)

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga