Minggu, 26 Oktober 2014

Kubutambahan, bandar udara internasional baru Bali

| 10.936 Views
id bandara ngurah rai, bandara baru bali, kututambahan, singaraja
Kubutambahan, bandar udara internasional baru Bali
Sejumlah pekerja menyelesaikan pembangunan infrastruktur fisik Bandar Udara Internasional Ngurah Rai, Denpasar, Bali, Rabu (28/11). Pembangunan direncanakan akan selesai pada Mei 2013, sebelum perhelatan KTT APEC dilaksanakan. Bali juga akan memiliki satu lagi bandar udara internasional di Kututambahan, Kabupaten Buleleng. (FOTO ANTARA/Zabur Karuru)
... Kubutambahan mendapat nilai 92,50. Jauh melampaui perolehan nilai Gerokgak dan Celukan Bawang... "
Singaraja, Bali (ANTARA News) - Bandar Udara Internasional baru Bali ditetapkan di kawasan Kututambahan, Kabupaten Buleleng. Dia ada di bagian utara Bali, di luar Kota Singaraja, Kabupaten Buleleng, Bali, yang dulu menjadi ibukota Provinsi Bali dan Sunda Kecil, sebelum dipindah ke selatan di Kota Denpasar. 

"Dari tiga lokasi pilihan, akhirnya Kementerian Perhubungan memutuskan pembangunan bandara baru itu di kawasan Bali utara, di Kubutambahan," kata Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana, di Singaraja, Sabtu. Kubutambahan memiliki nilai tertinggi dibanding dua lokasi lain di Kabupaten Buleleng, yakni Gerokgak dan Celukan Bawang.

"Kubutambahan mendapat nilai 92,50. Jauh melampaui perolehan nilai Gerokgak dan Celukan Bawang," kata mantan anggota Fraksi PDIP DPRD Bali itu.

Sejak lama diketahui Bandar Udara Internasional Ngurah Rai di ismus (tanah sempit) antara Kota Denpasar dan kawasan Nusa Dua, di Kabupaten Badung, selatan Bali, sudah terlalu padat dan tidak lagi memadai bagi peningkatan drastis jumlah frekuensi penerbangan, pemakai jasa penerbangan, dan kargo. 

Kemacetan menjadi keniscayaan karena pemerintah setempat tidak memiliki rencana pasti menyediakan infrastruktur dan sistem transportasi massal. Jika datang ke Bali pada musim turis, kemacetan jadi pengalaman tidak menyenangkan di Kawasan Sanur, Kuta, dan lain-lain; dikhawatirkan bisa membuat orang enggan berkunjung ke Bali.

(KR-MDE/M038)

Editor: Ade Marboen

COPYRIGHT © ANTARA 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga