Sabtu, 1 November 2014

Menteri ESDM dilaporkan ke KPK

| 3.082 Views
id blok migas, Kementerian ESDM, laporan ke KPK,
Menteri ESDM dilaporkan ke KPK
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). (FOTO ANTARA)
sangat berpotensi merugikan negara ratusan triliun
Jakarta (ANTARA News) - Indonesia Resources Study (IRES) bersama sejumlah elemen lainnya melaporkan Menteri Energi Sumber Daya Mineral Jero Wacik, Wakil Menteri ESDM Susilo Wiroutomo, dan Kepala SKK Migas Rudi Rubiandini kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait kasus rencana perpanjangan kontrak Blok Mahakam.

"Sehubungan dengan sikap dan berbagai pernyataan yang dibuat ketiganya terkait rencana perpanjangan kontrak Blok Mahakam," kata Direktur Eksekutif IRES Marwan Batubara, di gedung KPK, Rabu (13/2).

Marwan menyatakan pernyataan ketiga orang itu bertujuan untuk memihak kepada kepentingan asing melalui rencana pemberian perpanjangan kontrak Bok Mahakam kepada Total (Perancis) dan Inpex (Jepang). Selain itu menurut dia sekaligus menolak permintaan Pertamina untuk mengoperasikan dan mengelola blok migas itu.

"Sikap dan pernyataan ketiga pejabat negara ini patut diduga bermotif KKN dan sangat berpotensi merugikan negara ratusan triliun," ujarnya.

Menurut Marwan, sebenarnya permintaan dan pengusutan ini sejalan dengan nota kesepahaman antara BP Migas dan KPK yang ditandatangani di gedung KPK 14 November 2011. Dia mengatakan dalam MoU itu antara lain disepakati penyusunan kajian bersama pengawasan dan pengendaian kegiatan usaha hulu migas, pelatihan pertukaran informasi serta tata kelola usaha migas yang baik.

Karena itu menurut dia, memperhatikan sikap dan pernyataan yang dibuat ketiga pejabat Kementerian ESDM tersebut terkait Blok Mahakam yang mengarah kepada kerugian negara, dan telah beralihnya tugas dan fungsi BP Migas kepada SKK Migas, maka sudah selayaknya KPK memeriksa dan mengusut ketiga pejabat tersebut.

Dalam kesempatan itu IRES juga menyerahkan beberapa bukti pernyataan ketiga pejabat itu yang dikutip berbagai media.

Di tempat yang sama, pengamat perminyakan Kurtubi mengatakan jika pemerintah memerpanjang kontrak dengan asing, artinya negeri ini berbagi dengan pihak lain.

"Padahal ini 100 persen milik negara," katanya.

Kurtubi mengatakan dirinya mendukung agar Blok Mahakam ini tidak diperpanjang untuk dikuasai asing demi kepentingan bangsa dan negara.

"Karena sudah 50 tahun dikuasai asing. Karena cadangan tersisa masih sangat banyak," katanya.

Pada saat yang sama, Aliansi Mahasiswa Penyelamat Blok Mahakam menggelar aksi demonstasi di depan gedung KPK. Mereka mendesak KPK memeriksa Menteri Energi Sumber Daya Mineral, Wakil Menteri ESDM dan Kepala SKK Migas karena disinyalir akan memerpanjang kontrak PT Total terhadap Blok Mahakam.
(I028)

Editor: Ella Syafputri

COPYRIGHT © ANTARA 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga