Sabtu, 25 Oktober 2014

Susno Duadji akan dieksekusi paksa

| 2.265 Views
id susno duadji, korupsi polisi, polisi korupsi
Susno Duadji akan dieksekusi paksa
Bekas Kepala Badan Reserse Kriminal Markas Besar Kepolisian Indonesia, Komisaris Jenderal Polisi Susno Duadji saat menjalani sidang pembacaan tuntutan oleh jaksa penuntut mum, di PN Jakarta Selatan, Senin (14/2). Dalam sidang pembacaan tuntutan, Susno Duadji dituntut 7 Tahun penjara dan denda sekitar Rp 500 juta subsider 6 bulan kurungan. (FOTO ANTARA/Reno Esnir)
... maka Duadji bisa menjadi salah satu perwira tinggi Kepolisian Indonesia dengan pangkat paling tinggi yang akan mendekam sel lembaga pemasyarakatan... "
Jakarta (ANTARA News) - Tidak tertutup kemungkinan Komisaris Jenderal Polisi Susno Duadji akan dieksekusi paksa kejaksaan, menyusul dia telah tiga kali mangkir dari panggilan eksekutor untuk menjalani vonis tetap pengadilan. 

Jika eksekusi paksa berhasil, maka Duadji bisa menjadi salah satu perwira tinggi Kepolisian Indonesia dengan pangkat paling tinggi yang akan mendekam sel lembaga pemasyarakatan. 

Wakil Jaksa Agung, Darmono, di Jakarta, Selasa, menyatakan, "Intinya, jaksa mempunyai kewajiban hukum berdasarkan UU untuk melaksanakan putusan hakim yang telah memiliki kekuatan hukum tetap."

Fredrich Yunadi, ketua tim kuasa hukum Duadji di Jakarta, Senin, menyatakan, dirinya datang ke Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan mewakili Duadji dan memenuhi panggilan kejaksaan. "Kedatangan kami untuk memenuhi panggilan," katanya. 

Ia menjelaskan dasar kliennya tidak menyerahkan diri karena berpijak dalam putusan Mahkamah Agung yang menolak kasasi jaksa. "Itu yang kami jelaskan ke kejaksaan. Saya sudah jelaskan kami datang, menolak salah satu (putusan)," katanya.

Mahkamah Agung menolak permohonan kasasi Duadji dalam kasus korupsi penanganan perkara PT Salmah Arowana Lestari dan dana pengamanan Pilkada Jawa Barat pada 2008.

Atas gugatan itu dia diadili dan majelis hakim dipimpin Zaharuddin Utama dengan anggota Leopard Hutagalung, Sri Murwahyuni, hakim ad hoc dengan kode H-AH-AL dan hakim ad hoc dengan kode H-AH-MSL, demikian seperti dikutip dari laman MA.

Dengan demikian, Duadji tetap dihukum tiga tahun enam bulan dan membayar denda Rp200 juta subsidair enam bulan penjara berdasarkan putusan majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada 24 Maret 2012.

Duadji juga diwajibkan mengembalikan kerugian negara Rp4 miliar. Jika tidak dikembalikan dalam waktu satu bulan sejak putusan ditetapkan, harta bendanya akan disita. (*)

Editor: Ade Marboen

COPYRIGHT © ANTARA 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga