Kamis, 31 Juli 2014

Buaya masuk kampung gegerkan warga

Selasa, 2 April 2013 19:29 WIB | 3.883 Views
Buaya masuk kampung gegerkan warga
Buaya (ANTARA/Septianda Perdana)
Jambi (ANTARA News) - Seekor buaya dilaporkan masuk ke perkampungan di Kabupaten Tanjung Jabung Timur (Tanjabtim), Jambi dan menggegerkan warga setempat.

"Keberadaan buaya ini sudah ada sejak tiga hari terakhir di daerah Parit 15, RT 04, Dusun Bhakti Utama, Desa Karya Bhakti, Kecamatan Rantau," ujar Sekretaris Desa (Sekdes), Karya Bhakti, Ngatijo di Muarasabak, ibukota Kabupaten Tanjabtim, Selasa.

Ia memperkirakan panjang buaya itu sekitar tiga meter lebih. Apalagi, keberadaanya di sebuah parit menyebabkan warga sekitar menjadi resah.

Menurut dia, awal masuknya buaya tersebut, yakni pada Minggu (31/3). Saat itu, jarak buaya masih jauh dari pemukiman warga. Bertambah hari, sang buaya diketahui makin mendekati pemukiman warga.

"Diperkirakan buaya ini berasal dari Sungai Batanghari. Namun belum diketahui penyebabnya apa," katanya.

Lebih lanjut ia mengatakan, pihaknya bersama warga lain sudah melaporkan kejadian itu ke camat setempat. Agar buaya itu segera dipindahkan, sehingga tidak meresahkan warga, meski tidak menyerang.

"Keberadaan buaya ini sekarang menjadi tontonan warga. Ada juga salah seorang warga yang memberikan makan telur, tapi tidak dimakan," ujarnya lagi.

Sementara itu, Camat Rantau Rasau, Rusdan Tanjung mengatakan, bahwa pihaknya telah menghubungi Balai Konservasi dan Sumber Daya Alam (BKSDA) Jambi agar buaya tersebut segera dipindahkan.

"Apalagi lokasi dimana buaya berada sering digunakan warga untuk aktifitas mandi dan mencuci pakaian. Karena ada buaya warga jadi tidak berani beraktifitas," ujarnya.

Dirinya mengimbau agar warga sekitar lebih berhati hati meski buaya tidak menyerang. Warga untuk sementara dilarang melakukan aktifitas diseputaran parit dimana buaya berada.

Dihubungi terpisah, Kasi Wilayah III, BKSDA Jambi, Nurasman membenarkan adanya buaya di Desa Karya Bhakti.

"Kami dapat dari laporan kades dan camat," ujarnya.

Menurut dia, keberadaan buaya masih disekitar kawasan sungai. Hanya saja, jika sudah memasuki perkampungan warga, BKSDA Jambi akan menurunkan tim untuk menangkap dan memindahkan buaya tersebut.

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga