Senin, 22 September 2014

Harga elpiji 12 kg naik sebesar Rp12.000/tabung

Minggu, 21 April 2013 20:10 WIB | 3.923 Views
Harga elpiji 12 kg naik sebesar Rp12.000/tabung
Ilustrasi Tabung Gas Elpiji 12 kg di agen penjualan gas di Jakarta Timur. (ANTARA/M Agung Rajasa)
Jakarta (ANTARA News) - PT Pertamina (Persero) mengungkapkan, harga elpiji nonsubsidi 12 kg akan mengalami kenaikan antara Rp12.000 hingga Rp20.000 per tabung terhitung Senin (22/4) pukul 00.00 WIB.

Juru Bicara Pertamina Ali Mundakir di Jakarta, Minggu mengatakan, kenaikan harga tersebut bukan berbasis isi per kg seperti rencana sebelumnya. Namun akibat perubahan pola distribusi bahan bakar nonsubsidi tersebut.

"Per Senin (22/4) besok, Pertamina mengubah pola distribusi dengan tidak lagi menanggung biaya pengisian dan distribusi. Ke dua biaya itu ditanggung konsumen," katanya.

Menurut dia, besaran kenaikan harga elpiji 12 kg tergantung jarak atau semakin jauh dari stasiun pengisian, maka akan makin mahal.

Ia mencontohkan, sebelum kenaikan, harga elpiji 12 kg di tingkat agen yang berjarak sampai 30 km dari stasiun pengisian Pertamina di Tanjung Priok, Jakarta Utara adalah Rp70.200 per tabung.

Setelah kenaikan, maka harga elpiji di dalam radius yang sama akan mengalami kenaikan Rp12.000 atau menjadi Rp82.200 per tabung.

"Sedangkan, di luar 30 km, seperti Bogor, harga akan naik sedikit menjadi Rp83.500 per tabung," katanya.

Ali menambahkan, perubahan pola distribusi tersebut sudah diterapkan di daerah seperti Bangka, Lombok, Pontianak, Banjarmasin, Bitung, Kendari, Gorontalo, dan Maluku.

"Jadi, perubahan pola ini akan kami berlakukan di daerah lain," katanya.

Ia juga mengatakan, perubahan pola distribusi tersebut akan mengurangi kerugian bisnis elpiji 12 kg sebesar Rp440 miliar hingga 31 Desember 2013.

Dengan demikian, kerugian Pertamina dari pendistribusian elpiji 12 kg akan berkurang dari perkiraan Rp5 triliun menjadi Rp4,5 triliun pada 2013.

Menurut dia, pihaknya tidak memerlukan persetujuan pemerintah, karena merupakan aksi korporasi. "Tapi, kami tetap melaporkan kepada pemerintah," ujarnya.

Kenaikan harga elpiji 12 kg, lanjut Ali, tidak mempengaruhi masyarakat berpenghasilan rendah dan usaha kecil, karena sudah disediakan elpiji subsidi tabung 3 kg.

Sebelumnya, Pertamina menunda kenaikan harga elpiji 12 kg berbasis isi per kg yang direncanakan Maret 2013 karena tidak mendapat persetujuan pemerintah.

Saat itu, harga jual elpiji 12 kg direncanakan naik dari sebelumnya Rp5.850 menjadi Rp7.966,7 per kg atau naik Rp2.116,7 per kg.

Dengan demikian, harga elpiji dari agen ke konsumen akan naik dari Rp70.200 menjadi Rp95.600 atau naik Rp25.400 per tabung kemasan 12 kg. Kenaikan harga itu akan mengurangi kerugian Pertamina dari bisnis elpiji 12 kg sebesar Rp1,1 triliun atau menjadi Rp3,9 triliun.

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga