Jumat, 31 Oktober 2014

Korban jiwa tragedi Bangladesh 352

| 3.892 Views
id gedung runtuh bangladesh, korban gedung runtuh,
Korban jiwa tragedi Bangladesh 352
Tangan seorang pekerja garmen yang tewas terlihat di tengah reruntuhan gedung Rana Plaza yang ambruk di Savar, 30km di luar kota Dhaka, Bangladesh, Selasa (30/4). (REUTERS/Sajid Hossain)
Sebanyak 352 mayat sejauh ini telah dikeluarkan dari gedung yang ambruk
Dhaka (ANTARA News) - Lebih dari 84 jam setelah tragedi mengerikan, petugas pertolongan Bangladesh, Sabtu (27/4), mengeluarkan 29 orang lagi dalam keadaan hidup dari bawah reruntuhan gedung yang ambruk dan sejauh ini telah menewaskan 352 orang.

Petugas pertolongan, yang selama lebih dari tiga hari setelah bencana itu dengan susah-payah berhasil mencapai lantai dasar bangunan delapan lantai tersebut yang runtuh seperti tumpukan kartu pada Rabu pagi (24/4), menduga banyak orang masih hidup di bawah reruntuhan lantai tiga.

Dalam salah satu tragedi paling buruk sepanjang sejarah Bangladesh sejak 1971, para pejabat mengatakan petugas pertolongan sejauh ini telah mengeluarkan lebih dari 2.500 orang dalam keadaan hidup, termasuk beberapa penyintas yang beruntung pada Sabtu malam. Semua itu terus menghidupkan harapan bahwa lebih banyak nyawa dapat diselamatkan sementara operasi pertolongan terus berlangsung.

"Sebanyak 352 mayat sejauh ini telah dikeluarkan dari gedung yang ambruk," kata Badrul Alam Khan, pejabat polisi di ruang kendali yang didirikan untuk menyedikan keterangan mengenai korban jiwa dalam bencana tersebut, kepada Xinhua, Sabtu malam.

Di antara semua mayat itu, 341 telah diserahkan kepada keluarga mereka, katanya.

Petugas pertolongan yang bekerjasama dengan ribuan relawan dan warga lokal yang berada di bawah penyeliaan Divisi Infantri Ke-9 Bangladesh telah bekerja tanpa istirahat sejak Rabu pagi, ketika gedung itu ambruk, demikian laporan Xinhua, Minggu pagi.

Menurut mereka, banyak tiang dan atap telah ambruk sedemikian rupa sehingga setiap tindakan yang keliru dapat mengakibatkan tragedi baru. Jadi mereka tidak tergesa-gesa sebab mereka percaya banyak orang lagi masih bisa dikeluarkan dalam keadaan hidup dari bangunan yang ambruk tersebut.

"Kami akan bergerak perlahan dan tetap sebab kami ingin ini tetap menjadi penyelamatan dan bukan penemuan kembali," kata seorang relawan.

Mayor Jenderal Chowdhury Hasan Suhrawardi dari Divisi Infantri Ke-9 Angkatan Darat Bangladesh mengatakan kepada wartawan pada Sabtu malam operasi pertolongan takkan dihentikan dalam waktu dekat. Sebabnya ialah petugas pertolongan yang terlibat dalam operasi itu tidak kehilangan harapan akan menemukan penyintas lagi dari bawah reruntuhan bangunan Rana Plaza di Savar, pinggiran Ibu Kota Bangladesh, Dhaka.

Penerjemah: Chaidar Abdullah

Editor: Fitri Supratiwi

COPYRIGHT © ANTARA 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga