Kamis, 23 Oktober 2014

Dua calon dirut yang serba mirip

| 11.766 Views
id dahlan iskan, dirut antam, menteri BUMN, dirut antam baru,
Dua calon dirut yang serba mirip
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan (ANTARA/Adiwinata Solihin)
Jakarta (ANTARA News) - Baru kali ini saya mengalami kesulitan memilih orang: siapa yang akan menjadi Direktur Utama PT Aneka Tambang (Persero) Tbk. menggantikan Alwinsyah Lubis, yang karena sudah dua periode tidak bisa diangkat lagi. Itulah ketentuan yang berlaku di UU BUMN.

Biasanya dua minggu sebelum RUPS sudah bisa tergambar siapa yang akan jadi dirut sebuah perusahaan BUMN. Tapi dalam kasus PT Antam, sampai malam menjelang RUPS belum bisa saya putuskan. Bahkan sampai pagi harinya, ketika RUPS tinggal empat jam lagi saya belum juga bisa memutuskan.

Penyebabnya sederhana: ada dua orang calon yang benar-benar sama hebatnya: Tato Miraza dan Winardi. Keduanya sama-sama orang dalam. Sama-sama sudah duduk sebagai direktur di Antam. Prestasinya juga sama-sama menonjol. Integritasnya juga sama baiknya. Keduanya juga belum berumur 50 tahun. Dan keduanya juga sama-sama lulusan ITB dari fakultas yang sama: Teknik Metalurgi.

Akhirnya saya menyerahkan pada Deputi Menteri BUMN Bidang Usaha Industri Primer Muhammad Zamkhani untuk memilih salah satunya. Saya akan menyetujui siapa pun di antara keduanya yang dipilih Zamkhani. Tapi Zamkhani juga "menyerah".

Saat saya harus mulai senam pagi di Monas Senin lalu, pikiran saya terbelah ke persoalan itu. Akhirnya di tengah-tengah senam, Pukul 05.45 saya telepon Pak Zamkhani. Saya minta kedua kandidat menemui saya pukul 07.00, atau hanya dua jam sebelum RUPS.

"Anda berdua ini kok begitu hebat-hebat, sampai saya bingung memilih siapa di antara Anda," kata saya pada mereka. "Kalian berdua ini benar-benar seimbang."

"Bagaimana kalau diundi saja?" Tanya saya. Keduanya tertawa. "Ini ada koin di kantong saya," tambah saya.

Lantas saya kemukakan misi Antam ke depan. Juga apa yang sudah mereka lakukan selama ini dan harus dilakukan nantinya. "Atau kalian suit saja," tambah saya.

"Bapak saja yang pilih," ujat Tato. "Betul. Kami ikut saja," sahut Winardi. Lalu saya jawab: "Saya khawatir kalau saya yang memilih salah satu dari kalian akan kecewa," kata saya.

"Tidak, Pak. Semua ini demi perusahaan," kata Tato. "Kami sudah sepakat saling mendukung," kata Winardi.

Saya pun lega. Saya sempat khawatir kalau Tato yang terpilih Winardi akan keluar dari Antam. Begitu juga sebaliknya. Dua orang yang sama hebat memang tidak baik berada dalam satu tim. Tapi kalau salah satunya harus meninggalkan Antam, BUMN akan sangat kehilangan.

Padahal Antam baru kehilangan satu kader terbaiknya: seorang manajer keuangan yang rencananya akan dijadikan direktur keuangan baik oleh Winardi maupun oleh Tato. Manajer itu keburu diambil Pak Jokowi untuk menjadi direktur di perusahaan MRT milik Pemprov DKI.

Kedua orang calon Dirut Antam itu akhirnya sepakat siapa pun yang akan terpilih sebagai dirut, yang tidak terpilih akan jadi dirut salah satu anak perusahaan. Biar pun anak, tapi anak perusahaan Antam itu ukurannya segajah bengkak: puluhan triliun bisnisnya. Maklum usaha tambang itu sangat padat modal.

Apalagi PT Antam lagi mengembangkan usaha melalui anak perusahaannya yang gajah-gajah: Nikel di Buli (Halmahera) yang nilai investasinya sekitar Rp 15 triliun, dan alumunium di Kalbar dengan investasi sekitar Rp 5 triliun. Yang di Kalbar, yang akan menghasilkan chemical grade alumina sudah akan uji produksi akhir tahun ini.

Ke depan masih satu lagi yang harus dibangun di Kalbar, yakni pabrik smelter grade alumina yang dikhususkan untuk menyediakan bahan baku bagi PT Inalum di Asahan, Sumatera Utara. Akhir tahun ini PT Inalum sudah akan jadi BUMN.

Dengan gambaran seperti itu siapa pun yang akan jadi Dirut Antam menjadi lebih plong. Maka saat keduanya pamit meninggalkan ruangan saya untuk menuju tempat RUPS, saya pun merenung sejenak: siapa yang akan ditetapkan jadi Dirut Antam dalam RUPS satu jam lagi. Pak Zamkhani sudah menyiapkan dokumen untuk keduanya. Siapa pun yang dipilih dokumennya tinggal ditandatangani. Jadilah Tato Miraza terpilih sebagai dirut. Dia tiga tahun lebih muda dari Winardi.

Ke depan perjuangan Antam memang tidak ringan. Harga komoditi tambang yang fluktuatif sangat mendebarkan. Terutama nikel. Untung tiga tambang emasnya sangat baik.

Direksi baru Antam juga punya pekerjaan yang berat menyangkut pengamanan lahan-lahan tambang yang diserobot berbagai pihak. Termasuk oleh elite politik lokal untuk diberikan izinnya ke perusahaan-perusahaan antah-berantah. Ini memerlukan kerja lapangan yang gigih.

Tidak hanya Antam yang mengidap persoalan penjarahan lahan tambang seperti itu. PT Timah (Persero) Tbk, BUMN yang beroperasi di Bangka Belitung itu lebih -meminjam lagu capres Rhoma Irama- T E R L A L U.

PT Timah yang secara resmi memiliki lahan tambang 520.000 ha (darat dan laut) hanya bisa ekspor sebanyak 28.000 ton tahun lalu. Sedang perusahaan-perusahaan lain yang sama sekali tidak punya lahan tambang bisa mengekspor sebanyak 70.000 ton.

Begitu gemasnya direksi baru PT Timah itu, sampai-sampai dirutnya, Sukrisno, memelihara kumis lebih tebal saat ini dengan jenggot yang tidak serapi waktu masih jadi Dirut PT Bukit Asam dulu.

Tato Miraza, Direktur Utama PT Antam (Persero) Tbk yang baru, saya lihat tidak berkumis. Entah tahun depan!

Editor: Desy Saputra

COPYRIGHT © ANTARA 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga