Selasa, 2 September 2014

PKS: politik kekerabatan masalah fundamental demokrasi

Sabtu, 11 Mei 2013 06:09 WIB | 2.786 Views
PKS: politik kekerabatan masalah fundamental demokrasi
ILUSTRASI-PKS (ANTARANews)
Jakarta (ANTARA News) - Ketua DPP PKS Indra mengatakan politik kekerabatan dalam proses rekrutmen kader di partai politik merupakan masalah fundamental dalam demokrasi.

"Ketika itu (politik kekerabatan) dilakukan berarti menunjukkan proses kaderisasi partai tidak jalan dan demokrasi tidak hidup secara utuh," kata Indra di Jakarta, Jumat.

Indra mengatakan ketika dalam Pemilu legislatif dan Pemilu Presiden 2014 praktek tersebut masih berjalan maka partai bukan sebagai sarana publik tetapi sarana bagi kelompok dan keluarga tertentu.

Menurut dia, praktek politik kekerabatan seharusnya sudah ditinggalkan sejak 1999 lalu. Karena menurut Indra masa depan partai dipertaruhkan apakah tetap bertahan atau tidak.

"Karena partai yang bertahan kedepannya adalah partai yang jelas, kaderisasinya

kuat dan ideologinya terukur serta jelas," ujarnya.

Dia menjelaskan PKS sudah menegaskan untuk tidak melakukan politik kekerabatan sejak awal dalam membangun sistem demokrasi. Hal itu menurut dia dilakukan dengan tidak diperbolehkannya istri menjadi caleg ketika suaminya sudah menjadi caleg.

"Bagi kami sudah final dengan putusan Majelis Syuro bahwa apabila suami menjadi Wali kota maka istri atau anaknya tidak boleh menjadi pejabat negara," katanya.

Indra mengatakan partainya tidak ingin memfasilitasi seorang dalam jabatan publik tetapi ingin membangun Indonesia lebih baik dengan tidak menjalankan politik kekerabatan tersebut. (I028/Z003)

Editor: Tasrief Tarmizi

COPYRIGHT © 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga