Jumat, 21 November 2014

Demo besar antipemerintah Mesir pada 30 Juni

| 3.097 Views
id mesir, demo besar, tuntutan pengunduran morsi
Demo besar antipemerintah Mesir pada 30 Juni
Presiden Mesir Muhammad Mursi (REUTERS/Egyptian Presidency)
...untuk menghindari terulangnya pembobolan di hampir semua penjara pada masa Revolusi 25 Januari 2011."
Kairo (ANTARA News) - Mesir memperketat keamanan terhadap seluruh penjara menjelang rencana unjuk rasa besar anti-pemerintah yang akan digelar 30 Juni untuk memperingati satu tahun kekuasaan Presiden Mohamed Moursi.

"Keamanan seluruh penjara diperketat terutama pada 30 Juni," kata Deputi Menteri Dalam Negeri Urusan Pengelolaan Penjara, Jenderal Moustafa Baz, Rabu.

"Pengetatan keamanan di semua penjara tersebut untuk menghindari terulangnya pembobolan di hampir semua penjara pada masa Revolusi 25 Januari 2011," kata Baz.

Penegasan petinggi Kementerian Dalam Negeri yang membawahi lembaga kepolisian dan Amnud Daulah (Lembaga Keamanan Negara) itu merujuk kepada pembobolan penjara pada dua tahun lalu yang menyebabkan para tahanan melarikan diri dari penjara.

Kementerian Dalam Negeri dalam laporannya menyebutkan, lebih dari 13.000 tahanan yang melarikan diri dari penjara tersebut telah menyerahkan diri secara sukarela, dan sejumlah lainnya ditangkap serta lebih 7.000 orang dinyatakan masih buron.

Sementara itu, pihak oposisi mengagendakan akan melancarkan unjuk rasa besar pada 30 Juni untuk mendesak pemerintah pimpinan Presiden Mohamed Moursi.

Moursi dilantik sebagai presiden pada 30 Juni 2012 setelah memenangkan pemilihan presiden secara demokratis pertama Negeri Piramida itu pasca tergulingnya rezim pimpinan Presiden Hosni Mubarak pada 11 Februari 2011.

Pihak oposisi menilai Moursi tidak berhasil mengeluarkan Mesir dari krisis multi dimensi selama satu tahun menjabat.

Menjelang unjuk rasa besar tersebut, pihak oposisi menggulirkan petisi berupa pengumpulan 15 juta tanda tangan untuk mendesak pengunduran diri pemerintah pada 30 Juni.

Penyelenggara petisi tersebut pada awal pekan ini mengklaim telah mengumpulkan lebih dari tujuh juta tanda tangan dari berbagai provinsi. (M043/M014)

Editor: B Kunto Wibisono

COPYRIGHT © ANTARA 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga