Selasa, 2 September 2014

Harga kedelai naik, ukuran tahu tempe menciut

Rabu, 28 Agustus 2013 08:16 WIB | 2.515 Views
Harga kedelai naik, ukuran tahu tempe menciut
Ilustrasi produsen tahu (ANTARA FOTO/Feny Selly)
Denpasar (ANTARA News) - Produsen tahu tempe di Kota Denpasar dan daerah lain di Bali mengecilkan ukuran produksinya untuk menyiasati kenaikan harga kedelai yang naik dari Rp7.200 menjadi Rp9.200 per kilogram.

"Dengan mengecilkan ukuran tahu dan tempe namun harganya tetap sama, sehingga konsumen tidak merasa terbebani akibat kenaikan harga bahan baku itu, kini dilakukan para perajin agar tetap bisa berproduksi," kata Ketua Koperasi Pengusaha Tahu Tempe Indonesia (KOPTI) Bali, Haji Sutrisno, di Denpasar, Rabu.

Ia mengatakan kenaikan harga kedelai yang sebagian besar kedelai impor, terjadi sejak sebulan terakhir.

Karena itu, pihaknya hanya mampu menyediakan kebutuhan kedelai keperluan sehari sekitar lima sampai delapan ton.

Koperasi yang melayani para perajin tahu tempe di Kota Denpasar dan Kabupaten Badung saja setiap bulannya membutuhkan 2.000-2.500 ton.

Bahan baku tersebut selama ini 85 persen sangat tergantung dari kedelai impor, hanya 15 persen yang dapat dipenuhi dari produksi lokal.

"Di tengah harga kedelai impor yang terus meningkat dari Rp7.200 menjadi Rp9.200 per kilogram itu menuntut usaha kecil skala rumah tangga untuk mampu mempertahankan usahanya," ujar Haji Sutrisno.

Industri skala rumah tangga yang mengembangkan usaha tahu tempe di kota Denpasar dan sekitarnya mencapai 210 orang, setiap harinya memanfaatkan kedelai sebagai bahan baku rata-rata 100 kg-150 kg/orang.

KOPTI menangani sekitar 100-150 ton keperluan anggotanya setiap bulan dengan mendatangkan kedelai impor itu dari Surabaya, Jawa Timur. Selebihnya ditangani oleh distributor yang siap memenuhi kebutuhan mereka.

Editor: Ella Syafputri

COPYRIGHT © 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga