Selasa, 29 Juli 2014

Pasukan Sri Lanka hancurkan bunker pemimpin Macan Tamil

Sabtu, 5 Oktober 2013 02:47 WIB | 3.822 Views
Kolombo (ANTARA News) - Pasukan Sri Lanka menghancurkan sebuah bunker perlindungan bawah tanah yang digunakan oleh pemimpin tertinggi Macan Tamil Velupillai Prabhakaran, yang tewas dalam ofensif final militer empat tahun lalu, kata seorang pejabat, Jumat.

Pasukan meledakkan bom Kamis yang merobohkan kompleks tempat persembunyian itu sebagai bagian dari operasi luas untuk membersihkan ranjau yang mungkin masih ada dan menghilangkan "hantu-hantu teroris", kata juru bicara militer Brigjen Ruwan Wanigasooriya.

"Kami tidak ingin ada hantu teroris," katanya.

Menurut Wanigasooriya, tempat persembunyian bawah tanah yang dibentengi dengan baik di kedalaman 50 meter itu telah dilenyapkan, demikian juga bangunan-bangunan serupa di bekas zona perang di Puthukkudiriruppu, dimana Prabhakaran tewas dalam pertempuran pamungkas pada Mei 2009.

Ia menyatakan, lebih dari 100 bunker Macan Pembebasan Tamil Eelam (LTTE) dihancurkan setelah berakhirnya perang hampir empat dasawarsa di Sri Lanka.

Bunker Prabhakaran telah menjadi salah satu daya tarik wisata utama. Militer menempatkan pemandu untuk menjelaskan lokasi dan fasilitas strategis yang direbut dari Macan Tamil, yang terkenal karena serangan-serangan bom bunuh diri mereka.

Separatis Macan Tamil melancarkan serangan-serangan bom bunuh diri untuk menyebarkan ketakutan di ibu kota Sri Lanka, Kolombo, dan kota-kota lain sebelum dikalahkan pada 2009.

Pasukan Sri Lanka meluncurkan ofensif besar-besaran untuk menumpas kelompok pemberontak Macan Pembebasan Tamil Eelam (LTTE) pada 2009 yang mengakhiri perang etnik hampir empat dasawarsa di negara tersebut.

Namun, kemenangan pasukan Sri Lanka atas LTTE menyulut tuduhan-tuduhan luas mengenai pelanggaran hak asasi manusia.

Pada September 2011, Amnesti Internasional yang berkantor di London mengutip keterangan saksi mata dan pekerja bantuan yang mengatakan, sedikitnya 10.000 orang sipil tewas dalam tahap final ofensif militer terhadap gerilyawan Macan Tamil pada Mei 2009.

Pada April 2011, laporan panel yang dibentuk Sekretaris Jendral PBB Ban Ki-moon mencatat tuduhan-tuduhan kejahatan perang yang dilakukan kedua pihak.

Sri Lanka mengecam laporan komisi PBB itu sebagai "tidak masuk akal" dan mengatakan, laporan itu berat sebelah dan bergantung pada bukti subyektif dari sumber tanpa nama.

Sri Lanka menolak seruan internasional bagi penyelidikan kejahatan perang dan menekankan bahwa tidak ada warga sipil yang menjadi sasaran pasukan pemerintah. Namun, kelompok-kelompok HAM menyatakan, lebih dari 40.000 warga sipil mungkin tewas akibat aksi kedua pihak yang berperang.

PBB memperkirakan, lebih dari 100.000 orang tewas dalam konflik separatis Tamil setelah pemberontak Macan Tamil muncul pada 1972.

Sekitar 15.000 pemberontak Tamil memerangi pemerintah Sri Lanka dalam konflik etnik itu dalam upaya mendirikan sebuah negara Tamil merdeka.

Masyarakat Tamil mencapai sekitar 18 persen dari penduduk Sri Lanka yang berjumlah 19,2 juta orang dan mereka terpusat di provinsi-provinsi utara dan timur yang dikuasai pemberontak. Mayoritas penduduk Sri Lanka adalah warga Sinhala, demikian AFP.
(M014)

Editor: Tasrief Tarmizi

COPYRIGHT © 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga