Senin, 1 September 2014

PLTU Pelabuhan Ratu mengalami kerusakan

Kamis, 10 Oktober 2013 14:09 WIB | 4.066 Views
PLTU Pelabuhan Ratu mengalami kerusakan
Ilustrasi (FOTO ANTARA/Prasetyo Utomo)
Jakarta (ANTARA News) - PLTU Pelabuhan Ratu, Jawa Bart yang baru saja dioperasikan PT PLN (Persero) mengalami kerusakan, menyusul terbakarnya satu trafo di Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi (GITET) 500 kV Cibinong pada Rabu (9/10) malam.

Manajer Senior Komunikasi Korporat PLN Bambang Dwiyanto di Jakarta, Kamis, mengatakan, perbaikan kerusakan pembangkit itu diperkirakan berlangsung dalam beberapa hari.

PLTU Pelabuhan Ratu masuk dalam program percepatan pembangunan pembangkit berkapasitas 10.000 MW tahap pertama.

Pembangkit yang rusak merupakan unit satu berkapasitas 350 MW dan baru saja beroperasi September setelah mundur lima bulan dari rencana April 2013.

PLTU Pelabuhan Ratu dibangun konsorsium kontraktor China, Shanghai Electric Group dan PT Maxima Infrastruktur, anak usaha PT Truba Alam Manunggal Engineering dengan nilai investasi 884,5 juta dolar AS.

Pembangkit tersebut merupakan proyek terbesar yang masuk program 10.000 MW tahap pertama. Secara total, PLTU Pelabuhan Ratu direncanakan berkapasitas 3x350 mW.

Pembangkit unit kedua direncanakan beroperasi pada Desember 2013 dan unit terakhir Maret 2014. Kedua unit tersebut juga mundur masing-masing selama lima bulan.

Kemunduran tersebut merupakan kesekian kalinya dari rencana awal beroperasi 2010. PLN beralasan kemunduran pengoperasian pembangkit antara lain disebabkan penundaan pembangunan transmisi 150 kV yang menghubungkan pembangkit hingga Cibadak.

Penundaan pembangunan transmisi terjadi karena rubuhnya 13 menara listrik akibat pencurian komponen dan permasalahan sosial saat menarik konduktor.

Bambang juga mengatakan, trafo "interbus" (IBT) 2 GITET Cibinong, Jabar yang terbakar, Rabu (9/10) malam itu ternyata mengalami kerusakan cukup parah, sehingga perlu diganti.

"Hasil penelusuran awal, penyebab gangguan adalah terbakarnya bushing primer dan sekunder IBT 2 Cibinong yang menyebabkan kerusakan cukup parah, sehingga IBT perlu diganti," ujarnya.

Akibatnya, pemadaman listrik juga tak terhindarkan.

Pada Rabu (9/10) pukul 20.49 WIB, terjadi gangguan di IBT 1 dan 2 GITET Cibinong yang memicu padamnya PLTP Gunung Salak dan PLTU Pelabuhan Ratu. Beberapa daerah seperti sebagian Bogor, Cibinong, Cileungsi, Sukabumi, Depok dan Jakarta Timur mengalami pemadaman akibat kejadian itu.

Pada pukul 21.23 WIB, IBT 1 Cibinong dan tiga unit PLTP Gunung Salak normal kembali, sehingga pemadaman berkurang. Sebagian pelanggan hanya padam sekitar 30 menit.

Namun, IBT 2 dan juga beberapa unit PLTP Gunung Salak dan PLTU Palabuhan Ratu masih terganggu, maka sebagian pelanggan terpaksa masih mengalami pemadaman.

"Kami mohon maaf atas kekurangnyamanan ini," ujarnya.

PLN meminimalisiasikan pemadaman dengan meminta industri dan bisnis besar mengoperasikan sementara pembangkitnya sendiri.



Editor: Heppy Ratna

COPYRIGHT © 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga