Sabtu, 23 Agustus 2014

Partai NasDem gelar rakernas bahas DPT

Kamis, 14 November 2013 21:19 WIB | 3.852 Views
Partai NasDem gelar rakernas bahas DPT
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (kedua kiri) didampingi Ketua DPR Marzuki Alie (kanan), Menko Kesra Agung Laksono (kiri) dan Mensesneg Sudi Silalahi (kedua kanan) bersiap memimpin rapat konsultasi dengan pimpinan lembaga negara di Istana Negara Jakarta, Rabu (13/11). Pertemuan tersebut guna membahas permasalahan Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pemilu 2014 dan mempertemukan Mendagri dan Ketua KPU. (ANTARA FOTO/Andika Wahyu) ()
Jakarta (ANTARA News) - DPP Partai NasDem segera menggelar rapat kerja nasional (Rakernas) dan mengagendakan untuk membahas laporan dari seluruh Dewan Pimpin Wilayah/Dewan Pimpinan Daerah NasDem di Indonesia tentang daftar pemilih tetap (DPT).

"Dalam Rakernas kita meminta laporan dari seluruh pengurus di DPW dan DPD soal DPT," kata Sekretaris Jenderal DPP Partai NasDem Patrice Rio Capella, di Jakarta, Kamis.

Ia menyebutkan, berdasarkan hasil laporan sementara dari DPD dan DPW sudah terjadi penurunan DPT bermasalah 10,4 juta orang. Artinya sudah ada yang mendapatkan nomor induk kependudukan (NIK).

"Yang pertama KPU setempat mengundang kembali partai-partai dan mengumumkan perbaikan jumlah DPT, ada yang berkurang 5.000 sampai 8.000-an. Ini artinya sudah ada upaya KPU untuk memperbaiki data yang diajukan sebelumnya," kata Rio.

Wakil Sekjen DPP Partai NasDem Willy Aditya mengakui, selama pemilih bermasalah tak dibenahi, maka hasil Pemilu 2014 rawan digugat. NasDem pun memiliki kepentingan ikut mengawasi pemilih bermasalah.

"Oleh karena itu, kita membuat tim untuk mengecek pemilih per TPS, desa atau kelurahan, kecamatan, kabupaten/kota, provinsi serta data pemilih pada pilkada terakhir," ujar Willy.

Ia menambahkan, persoalan pemilih bermasalah tidak bisa dilakukan sendiri, namun harus dilakukan pengawalan secara kolektif oleh partai peserta pemilu.

"Jangan sampai kecurangan DPT pada Pemilu 2009 terulang kembali di Pemilu 2014," katanya. (S037/N005)

Editor: B Kunto Wibisono

COPYRIGHT © 2013

Komentar Pembaca
Baca Juga