Sabtu, 19 Agustus 2017

Erdogan desak Putin ubah pikiran soal pengeboman Suriah

| 7.443 Views
Erdogan desak Putin ubah pikiran soal pengeboman Suriah
Presiden Turki Tayyip Erdogan.(REUTERS/Francois Lenoir)
Istanbul (ANTARA News) - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Sabtu mendesak Presiden Rusia Vladimir Putin agar mempertimbangkan kembali aksi pengeboman Moskow di Suriah, dan menuduh militer Rusia menutup mata atas terbunuhnya puluhan warga sipil.

Dalam sebuah wawancara dengan Al-Jazeera Arabic, Erdogan mengungkapkan kemarahannya, karena Moskow memberitahu Ankara bahwa mereka akan menyerang ISIS di Suriah, namun pada kenyataannya menyasar pemberontak moderat Suriah.

"Saya pasti akan berbicara dengan Putin... Saya akan mengungkapkan kesedihan saya atas masalah ini," kata Erdogan dalam transkrip wawancara yang dipublikasikan oleh kantor berita Anatolia.

"Karena kami ini dua negara bersahabat, saya akan minta mereka untuk mengkaji kembali langkah yang telah mereka ambil terkait masalah ini dan apa yang telah mereka lakukan."

Erdogan mengeluhkan bahwa sebagai negara dengan perbatasan sepanjang 911 km dengan Suriah, dan menampung hampir dua juta pengungsi Suriah, Turki akan menanggung beban atas aksi Moskow.

"Kamilah yang menderita akibat masalah-masalah kawasan ini. Rusia tidak memiliki perbatasan dengan Suriah. Saya terganggu dengan apa yang terjadi sekarang."

"Kami menampung dua juta orang saat ini. Mereka tidak pergi ke Rusia."

Erdogan menambahkan: "Saya ingin memahami kenapa Rusia begitu tertarik dengan Suriah."

Erdogan mengatakan Turki "menerima informasi" bahwa 65 orang tewas dalam serangan udara Rusia di Suriah, tanpa merinci lebih jauh bagaimana mereka menghitung angka korban itu.

Erdogan mengatakan bahwa Moskow telah menginformasikan kepada Ankara melalui surat ke kedutaan besarnya bahwa akan ada operasi anti-IS Rusia di Suriah.

Namun mengulang keprihatinan para sekutu Ankara di Barat, ia menuding Moskow melakukan serangan udara, bukan hanya melawan ISIS namun juga melawan pasukan moderat Suriah yang menentang rejim Presiden Bashar al-Assad.

"Mereka tutup mata atas fakta bahwa warga sipil juga terbunuh," kata Erdogan.

Rusia dan Turki masih bersitegang soal krisis di Suriah, dengan Moskow yang muncul sebagai pendukung utama Bashar sementara Ankara mendorong penggulingannya sebagai satu-satunya solusi bagi konflik itu.

Rusia mengatakan telah melancarkan aksi melawan kelompok-kelompok teroris di Suriah termasuk ISIS serta kelompok pesaingnya Fron Al-Nusra yang berafiliasi dengan Alqaeda, dan kelompok-kelompok lain.

(Uu.SYS/C/S022/A/M016) 

Editor: Aditia Maruli

COPYRIGHT © ANTARA 2015

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga