Jumat, 23 Juni 2017

Tokoh-tokoh agama serukan pilkada hindari isu perpecahan

| 4.313 Views
Tokoh-tokoh agama serukan pilkada hindari isu perpecahan
Ketua Umum Chairman of Center for Dialogue and Cooperation among Civilizations Din Syamsuddin (kedua kanan) didampingi Ketua Bidang Dikbud Parisada Hindu Dharma Nyoman Udayana Sangging (kiri), Sekjen Perwakilan Gereja-gereja Indonesia (PWI) Gomar Gultom (kedua kiri) dan Ketua kerukunan antar umat beragama MUI Yusnar Yusuf (kanan) memberi keterangan pers terkait persiapan Pilkada di Jakarta, Senin (17/10/2016). Dalam keterangannya tokoh-tokoh agama berpesan kepada segenap warga bangsa untuk mendorong proses demokrasi Indonesia berlangsung aman dan lancar serta mengindahkan nilai-nilai moral dan etika beragama. (ANTARA/M Agung Rajasa)
Jakarta (ANTARA News) - Sejumlah tokoh lintas agama menyerukan Pilkada agar menghindari isu-isu sensitif yang berpotensi memecah belah persatuan bangsa.

"Kalau persoalan tersebut terlambat diantisipasi dan tidak ditangani dengan baik maka akan menimbulkan persoalan," kata Presidium Interreligious Council (IRC) Indonesia, Din Syamsuddin, di kantor Center for Dialogue and Cooperation among Civilizaton (CDCC), Jakarta, Senin.

Hadir dalam pernyataan sikap tokoh lintas agama di antaranya Din Syamsuddin, Sekjen MUI Anwar Abbas, Ketua Walubi Suhadi Sendjaja, Ketum Matakin Uung Sendana dan Sekretaris Eksekutif KWI YR Edy Purwanto.

Selain itu, hadir Ketua Bidang Dikbud PHDI Nyoman Udayana Sangging, Ketua MUI Yusnar Yusuf, Gomar Gultom dan Penrad Siagian (keduanya perwakilan PGI).

Dalam pernyataan para tokoh itu menyebutkan keprihatinan mendalam atas berkembangnya gejala pertentangan di kalangan masyarakat, terutama seiring berjalannya persiapan pilkada.

Din mengatakan para tokoh juga berpesan kepada setiap pihak untuk dapat menahan diri agar tidak melontarkan perkataan dan melakukan tindakan yang memicu pertentangan di tengah masyarakat yang majemuk.

Isu-isu pertentangan tersebut, kata Din, sangat sensitif terlebih jika menyangkut persoalan agama, ras, antargolongan dan suku.

Pemerintah, lanjut Din, agar senantiasa hadir untuk mengatasi segala pertentangan dalam kehidupan masyarakat, baik melalui pencegahan maupun penanggulangan masalah.

Bagi pemerintah dan penyelenggara pemilu, kata dia, untuk mengawal pesta demokrasi sesuai peraturan dan hukum yang berlaku.

Segala tindak kekerasan, kata dia, tidak etis dan bertentangan dengan nilai agama dan kemanusiaan. Maka sebaiknya segala macam kekerasan agar dihindari.

"Kami berpesan agar segenap bangsa mendorong proses demokrasi Indonesia berlangsung aman, lancar, jujur, adil dan mengindahkan nilai moral dan etika keagamaan," kata dia.

Terakhir, kata Din, agar seluruh elemen bangsa dari berbagai keyakinan untuk berdoa kepada Tuhan supaya bangsa Indonesia terhindar dari malapetaka perpecahan.

Editor: AA Ariwibowo

COPYRIGHT © ANTARA 2016

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga