Jumat, 28 April 2017

Polisi siap ganti kerusakan bangunan akibat bom Bekasi

| 3.657 Views
id polisi, kerusakan, bom bekasi, kosan, ganti rugi, kamar kos, bom
Polisi siap ganti kerusakan bangunan akibat bom Bekasi
Petugas Laboratorium Forensik Markas Besar Kepolisian Negara Republik Indonesia (Labfor Polri) membawa sejumlah barang bukti saat melakukan olah tempat kejadian perkara di rumah kontrakan terduga kelompok jaringan teroris, di kawasan Bintara Jaya 8, Bekasi, Jawa Barat, Minggu (11/12). Tim Densus 88 Mabes Polri melakukan olah TKP lokasi penangkapan terduga anggota kelompok jaringan teroris Bahrum Naim dan penemuan bom siap ledak dengan daya ledak tinggi untuk keperluan penyelidikan. (ANTARA FOTO/Risky Andrianto)
Bekasi (ANTARA News) - Pihak kepolisian bersedia mengganti rugi seluruh kerusakan bangunan kosan di Jalan Bintarajaya 8, Bekasi Barat, Kota Bekasi, akibat peristiwa bom yang diledakan tim Gegana, Sabtu (11/12) malam.

"Pihak pemilik kosan itu hari ini mendatangi Mapolrestro Bekasi Kota untuk meminta ganti rugi atas kerusakan bangunannya," kata Kapolrestro Bekasi Kota Kombes Pol Umar Surya Fana di Bekasi, Selasa.

Kosan tiga lantai tersebut diketahui merupakan milik seorang pengusaha bernama Opung Mangun.

Kosan yang berdiri di atas lahan sekitar 200 meter per segi itu dihuni oleh terduga teroris Dian Yulia Novi (27) di kamar nomor 104 lantai 3.

Novi ditangkap Tim Detasemen Khusus 88 Antiteror atas tuduhan menyimpan tiga buah bom aktif berdaya ledak tinggi di dalam tasnya yang disimpan di dalam kamar tersebut.

Bom itu kemudian ditangani Tim Gegana Polda Metro Jaya dan diledakkan sekitar pukul 19.30 WIB di dalam ruangan 104.

"Tim Gegana sebenarnya sudah memiliki standar operasional prosedur yang baik dalam menangani bom. Hanya saja, daya ledak dari bom itu cukup besar hingga dua lokal ruangan di kosan itu 100 persen hancur," katanya.

Dikatakan Umar, bom tersebut diperkirakan mampu meledakan bangunan seluas 300 meter per segi.

"Tim Gegana sebenarnya sudah melakukan SOP penanganan ledakan bom dengan menyimpannya dalam tabung peredam hingga melindungi dinding ruangan dengan selimut khusus. SOP itu sanggup meredam seperlima ledakan. Namun memang daya ledaknya cukup kuat hingga seluruh dinding dan plafon di dua lokal kamar yang bersebelahan hancur," katanya.

Umar memastikan, pihak Densus 88 telah menyatakan kesiapannya mengganti rugi seluruh kerusakan yang timbul pasca-aktivitas peledakan bom tersebut.

"Densus siap ganti rugi ruangan yang rusak. Kita berikan kontak Densus kepada pemilik kontrakan itu untuk ditindaklanjuti," katanya.

Editor: Tasrief Tarmizi

COPYRIGHT © ANTARA 2016

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga