Kamis, 19 Januari 2017

Kain sarung akan jadi trend mode 2017?

| 4.529 Views
id sarung, mode, sarung jokowi, busana, kain sarung, susan budihardjo
Kain sarung akan jadi trend mode 2017?
Sejumlah model memperagakan busana modifikasi sarung untuk mensosialisasikan Jabar Ngagaya 2016 Gandrung ka Sarung (Cinta Kain Sarung) pada kegiatan Hari Bebas kendaraan Bermotor di kawasan Dago, Bandung, Jawa Barat, Minggu (28/8/2016). Kegiatan Jabar Ngagaya yang akan diselenggarakan pada 3 September 2016 merupakan bentuk sosialisasi jika kain sarung bisa dibuat untuk keperluan apapun tanpa menghilangkan makna sarung itu sendiri. (ANTARA FOTO/Agus Bebeng)
Jakarta (ANTARA News) - Kain sarung telah dilirik para perancang busana tanah air sebagai bagian dalam karya mereka. Kain yang biasa dipakai pria di Indonesia itu dirasa bisa membuat pemakainya lebih stylist.

"Dalam lima tahun ini sarung digalakkan oleh timnya Ali Charisma yang kali itu masih bernaung di Asosiasi Perancang Pengusaha Mode Indonesia (APPMI) sampai didukung Ibu Mari Elka Pangestu. Sarung is a denim. Semua orang pasti memakai dan punya. Sarung menjadi suatu keharusan setiap orang punya dan mau pakai. Pengertian sarung boleh bebas bahan dari daerah mana aja. Asal bentuknya dijahit seperti silinder itu dinamakan sarung," ujar pengamat mode Susan Budihardjo saat dihubungi ANTARA News, Rabu.

(Baca juga: Dari batik sampai sarung, cara Jokowi angkat gengsi budaya Indonesia)

Selain Ali, Musa Widyatmodjo dan Tri Handoko juga menampilkan koleksi busana menggunakan sarung yang dipadu-padankan dengan denim. Sarung bahkan bisa juga dimodifikasi menjadi dress atau berbagai bentuk atasan. 

"Walau bagaimana pun kita kan harus mengikuti trend, jadi sarung traditional kan juga bisa dipakai jadi terkesan gaya. Sarung bisa jadi dress atau atasan, di drapped lalu dipadupadan dengan  baju-baju lain," tutur pemilik Lembaga Pengajaran Tata Busana Susan Budihardjo itu.

Perancang lainnya, Phillip Iswardono memperkenalkan gaya pemakaian sarung yang longgar dan nyaman, drapery, lipat, hingga tumpuk menumpuk.

Koleksinya dipadukan dengan material lain seperti tenun lurik, tenun Troso Jepara, tenun Goyor Sukoharjo, tenun Tanimbar dan batik Kelengan khas Jogja.

Penggunaan sarung juga bahkan tak luput dari gaya berbusana Presiden Joko Widodo. Saat melakukan kunjungan kerja ke Jawa Tengah beberapa waktu lalu misalnya, presiden mengenakan sarung warna cokelat muda berpadu jas serta peci hitam.

Presiden juga mengenakan sarung di beberapa kesempatan, salah satunya saat tak sedang menjalankan tugas pemerintahan.

Editor: Ida Nurcahyani

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga