Minggu, 22 Oktober 2017

Indonesia akan segera ekspor beras

| 7.376 Views
Indonesia akan segera ekspor beras
(ANTARA FOTO/Ampelsa)
ekspornya sedang penjajakan dan negara tujuannya sudah ada, tapi nanti saja dinformasikan
Medan, Sumatera Utara (ANTARA News) - Indonesia bersiap mengekspor beras segera mungkin karena sudah bisa swasembada beras kembali di mana produks mengalami surplus dan sudah tak lagi mengimpor beras. Tahun lalu produksi padi nasional mencapai 79,17 juta ton atau di atas target 72 juta ton.

"Jadi memang sudah surplus beras sehingga memang ada rencana ekspor. Dewasa ini ekspornya sedang penjajakan dan negara tujuannya sudah ada, tapi nanti saja dinformasikan," kata Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman di Medan, Kamis, usai Rapat Koordinasi Percepatan Luas Tambah Tanam Padi, Jagung dan Kedelai dengan Pemprov Sumut, Kodam I BB dan Pemkab/Pemkot di Medan.

Dia menegaskan, Indonesia sebelumnya sudah mengekspor beras organik ke lima negara, antara lain Belgia. "Jadi memang akan ada ekspor beras biasa.Tunggu saja."

Menurut dia, dengan mengekspor beras, Indonesia akan makin dikenal dan bahkan menjadi lumbung pangan dunia.

Dia juga menyebutkan, dengan tidak mengimpor beras, Indonesia sudah untung Rp10 triliun pada 2016.

Dari sisi petani, produksi padi yang meningkat sampai 79, 17 juta ton dan harga jual gabah sekitar Rp4.000 per kilogram, maka penghasilan petani menjadi Rp51,36 triliun.

"Jadi swasembada dan surplus bahkan ekspor beras harus dilakukan Indonesia dan untuk itu semua daerah harus mengejar target swasembada," kata Andi Amran.

Tapi dia mengakui ada upaya agar pemerintah membuka keran impor untuk menekan harga gabah di pasar. "Tetapi jangan mimpi keran impor dibuka pemerintah sepanjang petani bisa memenuhi kebutuhan dalam negeri. Walau diakui memang sulit menekan impor," kata dia.


Editor: Jafar M Sidik

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga