Kamis, 25 Mei 2017

75.000 pengungsi di negara singgah Eropa derita tekanan jiwa

| 5.683 Views
75.000 pengungsi di negara singgah Eropa derita tekanan jiwa
Dokumen foto seorang pengungsi Suriah membawa bayi menggunakan pelampung dan berenang menuju pantai setelah perahu karet yang mereka naiki kempes 100 meter dari pantai Pulau Lesbos, Yunani, pada 13 September 2016. (REUTERS/Alkis Konstantinidis)
Hampir 75.000 pengungsi dan migran, termasuk sebanyak 24.600 anak ..."
Markas PBB, New York (ANTARA News) - Sebanyak 75.000 pengungsi dan migran di negara persinggahan di Eropa menderita tekanan kejiwaan, demikian laporan organisasi Dana Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa/PBB (UNICEF).

"Hampir 75.000 pengungsi dan migran, termasuk sebanyak 24.600 anak, yang saat ini terdampar di Yunani, Bulgaria, Hongaria dan Balkan Barat, menghadapi ancaman tekanan kejiwaan karena hidup dalam kondisi tak menentu yang terus-menerus," catat UNICEF.

Kondisi tersebut, menurut UNICEF, sangat akut buat ibu tunggal dan anak-anak yang terjebak di Yunani atau Balkan selama menunggu penyatuan kembali dengan anggota keluarga mereka di negara lain kawasan Uni Eropa (UE).

Namun, anggota lain keluarga mereka tertahan di negara persinggahan tempat mereka harus mengajukan permohonan bagi penyatuan kembali keluarga akibat kesepakatan Turki-UE pada 2016 dan penutupan perbatasan di beberapa negara negara Eropa.

Kesepakatan bertujuan menghentikan arus pengungsi dan migran lain ke dalam wilayah Eropa, dan proses permohonan penyatuan kembali secara khusus memerlukan waktu antara 10 bulan dan dua tahun, catat UNICEF, layaknya dikutip kantor berita Xinhua China.

Dalam banyak kasus, menurut PBB, lelaki dewasa adalah anggota pertama keluarga yang melakukan perjalanan ke Eropa, dan sisa anggota keluarga mereka mengikuti jejak mereka belakangan.

Dengan diterapkannya kebijakan penutupan perbatasan pada 2016 dan pelaksanaan pernyataan Turki-UE, UNICEF mencatat pula bahwa anggota lain keluarga mereka tertahan di negara persinggahan, dan kemudian mereka harus mengajukan permohonan penyatuan kembali keluarga, yang prosesnya secara khusus memerlukan waktu antara 10 bulan hingga dua tahun.

Editor: Priyambodo RH

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar Pembaca
Baca Juga