Senin, 25 September 2017

Brimob jaga kediaman Ketua Komisi B DPRD

| 2.351 Views
Brimob jaga kediaman Ketua Komisi B DPRD
Dua orang anggota Satbrimob Polri berjaga ketika anggota Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan penggeledahan rumah Ketua Komisi B DPRD Jawa Timur, Mochammad Basuki di Surabaya, Jawa Timur, Selasa (6/6/2017) dini hari. Penggeledahan tersebut masih terkait dengan penggeledahan di ruangan Komisi B DPRD Jatim.(ANTARA/M Risyal Hidayat)
Surabaya (ANTARA News) - Dua petugas dari Brimob Polda Jatim menjaga kediaman Ketua Komisi B DPRD Jawa Timur Mohammad Basuki di kawasan Putat Gede Baru Surabaya terkait dugaan keterlibatan kasus suap yang ditangani Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

"Ada dua petugas Brimob dan petugas dari KPK di dalam, tapi saya tidak tahu pasti aktivitas di dalam rumah," ujar salah seorang perwakilan keluarga, Hasonangan Hutabarat ditemui di lokasi, Senin malam.

Pria yang juga seorang pengacara tersebut mengaku akan kembali lagi pada pagi ini, sekaligus memastikan nasib Basuki yang diakuinya belum bisa dihubungi.

"Saya juga belum bisa kontak beliau dan belum tahu bagaimana pastinya karena memang belum ada kepastian dari KPK. Saya juga mengetahui adanya kasus ini dari media," ucapnya.

Pengacara keluarga Basuki, M. Soleh, menjelaskan keberadaan dua anggota Brimob di kediaman kliennya adalah memang untuk menjaga agar tidak sembarang orang bisa masuk.

"Saya juga tidak tahu sampai kapan karena itu wewenang petugas. Kalau KPK menggeledah, keluarga klien saya mempersilakan," kata mantan aktivis pemuda tersebut.

Sementara itu, pantauan di lokasi, sejak Senin (5/6) pukul 20.00 WIB terdapat empat petugas, masing-masing dua anggota Brimob bersenjata laras panjang dan dua orang lainnya berpakaian sipil dengan mengenakan penutup wajah atau masker.

Keduanya diduga petugas dari KPK yang mengeledah di rumah dua lantai tersebut, termasuk satu unit mobil milik petugas yang terparkir tepat di depan pagar utama.

Hingga Selasa pukul 03.30 WIB, petugas masih berjaga dan belum ada tanda-tanda meninggalkan rumah, namun seorang di antaranya sesekali masuk mobil dan kembali ke rumah sembari membawa tas punggung.

"Maaf ya mas, maaf," katanya singkat ketika ditanya isi dari tas yang dibawanya dari mobil.

Bahkan, pada pukul 02.00 WIB, seseorang yang mengaku dari ojek daring mendatangi rumah tersebut sembari membawa empat nasi dan minuman untuk petugas.

"Iya mas, untuk sahur. Tapi saya hanya dipesan, tidak tahu untuk siapa," kata pengendara ojek tersebut ketika ditanya wartawan ditemui dibluar pagar karena tak diizinkan masuk halaman.

Di sisi lain, sekitar pukul 20.00 WIB, di ruangan Ketua Komisi B DPRD Jatim di Jalan Indrapura Surabaya juga digeledah oleh petugas KPK yang didampingi petugas dari Brimob bersenjata lengkap.

Tidak ada pernyataan usai penggeledahan, namun televisi di ruang Ketua Komisi B yang sebelumnya saat penyegelan dilakukan menyala, saat ini sudah dimatikan.

(T.F014/S027)

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga