Senin, 25 September 2017

Petrochina bersiap garap bisnis hilir migas

| 2.927 Views
Jakarta (ANTARA News) - Perusahaan migas asal Tiongkok PetroChina bersiap mengembangkan bisnis di sektor hilir minyak dan gas bumi sebagai komitmen memperkuat keberadaan perseroan yang sudah lima belas tahun beroperasi di Indonesia.

"Kantor pusat sudah memberikan arahan agar mencoba diskusi dengan pemangku kepentingan di Indonesia mengenai peluang bisnis tidak hanya hulu (upstream) tetapi juga di hilir (downstream)," kata Vice President Kemitraan dan Hubungan Pemerintah PetroChina Indonesia, Budi Setiadi usai buka puasa bersama dengan wartawan di Jakarta, Jumat malam.

Budi Setiadi menjelaskan saat ini PetroChina membuka peluang dengan berbagai pihak untuk mengembangkan bisnis migas di Indonesia termasuk dengan Pertamina. "Kami coba berdiskusi dengan Pertamina tidak cuma soal pengelolaan blok migas tetapi juga di sektor hilir seperti kilang dan petrokimia," katanya.

Alasan PetroChina ingin terjun ke sektor hilir migas, menurut dia, sejalan dengan perkembangan perusahaan yang sudah cukup lama beroperasi di Indonesia.

Langkah tersebut juga sebagai komitmen PetroChina tetap mengembangkan bisnis di Indonesia kendati industri migas sedang lesu akibat harga minyak yang rendah. "Kendati harga minyak masih di kisaran 45 dolar AS per barel, kami tetap ingin berkontribusi dalam kegiatan migas nasional," ujarnya.

Sementara untuk meningkatan produksi, menurut Budi, PetroChina terus mencari blok migas baru seiring akan berakhirnya kontrak blok Tuban pada 28 Februari 2018. Jika ada wilayah kerja yang menarik dan ekonomis, akan dipertimbangkan untuk diakuisisi, katanya.

"Kami sudah melakukan pembicaraan awal dengan Pertamina yang menjadi mitra perseroan di Tuban, bicara secara business to business, apa bisa masuk lagi," kata Budi.

Wilayah kerja blok Tuban Jawa Timur dimiliki oleh PT Pertamina Hulu Energi (PHE) Tuban East Java sebesar 50 persen, Petrochina International Java 25 persen dan PT Pertamina Hulu Energi Tuban sebesar 25 persen. Pada awal tahun ini, pemerintah sudah memutuskan untuk memberikan pengelolaan blok Tuban kepada Pertamina dengan rezim "gross split".

Untuk memperbesar cadangan, PetroChina aktif melakukan eksplorasi di wilayah kerja Jambi serta melakukan kegiatan seismik sepanjang 320 kilometer. "Bahkan kami baru saja menemukan cadangan baru Sumur Tiung-3 serta melakukan tajak sumur eksplorasi di Jambi," katanya.

Budi mengatakan pada tahun 2017 PetroChina menargetkan produksi 80.000-85.000 BOEPD. Angka ini turun dari 2016 sebesar 90 BOEPD seiring lesunya industri. "Ini normal dan natural, karena industrinya memang sedang lesu," kata Budi.

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar Pembaca
Baca Juga