Minggu, 23 Juli 2017

Racikan dokumenter Jay Subiyakto

| 9.610 Views
Racikan dokumenter Jay Subiyakto
Penata artistik Jay Subiyakto di konferensi pers film dokumenter "Banda, The Dark Forgotten Trail, Jakarta Fair Kemayoran, Kamis (15/6/2017). (ANTARA News/ Nanien Yuniar )
Jakarta (ANTARA News) - Jay Subiyakto dikenal sebagai penata artistik, produser dan sutradara pertunjukan.

Ketika ditantang membuat "Banda, The Dark Forgotten Trail", Jay ingin film dokumenter perdananya spesial. 

Jay melakukannya dengan cara sendiri, bukan mengekor orang lain. Dia sama sekali tidak mau melihat film-film dokumenter lain sebagai referensi.

Ia menggandeng beberapa kameramen untuk membuat film dokumenter mengenai jalur rempah Nusantara ini demi bisa menampilkan kecantikan Kepulauan Banda dari berbagai sudut pandang.

"Saya sampai pakai enam kameramen, termasuk Davy Linggar dan Oscar Motuloh. Ini konsep yang tidak pernah dilakukan orang lain. Ada enam kameramen yang saya lepas di sana untuk ambil (gambar) sesuai visi mereka," tutur Jay pada ANTARA News di Rumah Indofood, Jakarta Fair Kemayoran, Kamis (15/6).

Cuplikan trailer yang ditayangkan Kamis memperlihatkan pemandangan indah Kepulauan Banda bak adegan artistik dalam video klip musik.

Jay juga menggandeng Barasuara dan Indra Perkasa untuk menambahkan musik modern yang sesuai dengan selera penonton generasi muda ke dalam dokumenternya.

"Biar anak muda senang dan enggak ngantuk," katanya.

Jay berharap embel-embel dokumenter tidak membuat publik jadi antipati dan malas menonton karena menganggapnya membosankan.

Aktor Reza Rahadian menjadi narator bahasa Indonesia untuk dokumenter itu, sementara Ario Bayu menarasikannya dalam bahasa Inggris.

"Banda, The Dark Forgotten Trail" akan tayang 31 Juli 2017, bertepatan dengan peringatan 350 tahun Perjanjian Breda yang meliputi penyerahan pulau Rhun di Banda dari Inggris ke Belanda sebagai penukar Manhattan dan New York. Film ini juga akan ditayangkan dalam acara nonton bareng di sekolah-sekolah.

Baca juga:
Jay Subiyakto perdana sutradarai film dokumenter "Banda, The Dark Forgotten Trail"

Editor: Maryati

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga