Rabu, 28 Juni 2017

Mendag-Mentan tinjau komoditas di tiga lokasi Jakarta

| 5.627 Views
Mendag-Mentan tinjau komoditas di tiga lokasi Jakarta
Ilustrasi
Jakarta (ANTARA News) - Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman dan Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat meninjau komoditas bahan pokok di tiga pasar guna memastikan kestabilan harga menjelang Lebaran 2017.

Ketiga pejabat tersebut meninjau di lokasi pertama yakni Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC), Jakarta, Sabtu sekitar pukul 10.30 WIB bersama dengan perwakilan dari Bulog dan beberapa BUMD DKI Jakarta seperti PD Pasar Jaya dan Darmajaya.

"Saya laporkan bahwa stok beras di Cipinang 39.767 ton. Batas amannya harus di atas 30 ribu ton. Cadangan beras di food station terbilang aman. Alhamdulillah bulan puasa tahun ini harga kebutuhan bahan pokok relatif stabil," kata Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat di Food Station Cipinang, Jakarta, Sabtu.

Selain beras, Djarot juga memaparkan ketersediaan gula pasir sebesar 432 ton dan minyak goreng 422 ribu liter.

Menurut dia, kestabilan harga komoditas pada tahun 2017 terjadi atas sinergi dari Kementerian Pertanian, Kementerian Perdagangan dan sejumlah BUMD pasar induk.

Ia menjelaskan pemerintah tidak ingin harga produk-produk pertanian jatuh di bawah harga acuan, seperti harga cabai keriting dan bawang merah yang turun terlalu tajam.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menilai DKI Jakarta menjadi barometer terhadap kestabilan harga di kota dan kabupaten lain.

"Melihat kondisi di DKI Jakarta, begitu terjadi kekurangan akan ada gejolak di daerah lain. Beras, gula, bawang indikatornya sangat dilihat dan ditentukan dari pasar induk. Peranan food station memang luar biasa dalam keseimbangan ini," kata Menteri Enggar.

Sementara itu, Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman menjamin ketersediaan beras cukup aman hingga Januari 2018. Namun ia meminta agar Bulog menyerap cabai merah keriting dan bawang merah yang turun terlalu tajam agar petani tidak dirugikan.

"Pesan kami cabai harus diserap. Cabai di daerah Sumatera harganya ada Rp2.000. Ini menyedihkan di saat harga cabai naik Rp100 ribu. Bawang merah harganya di Brebes Rp11 ribu. Kalo tidak diantisipasi, dampaknya akan terjadi tahun depan," kata Menteri Amran.

Selanjutnya, kedua menteri dan gubernur akan meninjau dua lokasi, yakni Rumah Pemotongan Ayam (RPA) Cakung dan Pasar Induk Kramat Jati.

Editor: Unggul Tri Ratomo

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga