Rabu, 26 Juli 2017

Polri: Kapal sabu 1 ton masuk melalui barat Sumatera

| 3.039 Views
Polri: Kapal sabu 1 ton masuk melalui barat Sumatera
Kapolda Metro Jaya Irjen Pol M Iriawan (ketiga kiri) meninjau kapal Wanderlust di Pelabuhan Bea dan Cukai Tanjung Uncang, Batam, Kepulauan Riau, Senin (17/7/2017). Tim gabungan berhasil menangkap Kapal Wanderlust berbendera Sierra Leone pengangkut satu ton narkoba jenis sabu yang tertangkap di Banten beberapa waktu lalu di Perairan Pulau Sambu, Batam Sabtu (15/7/2017) lalu. (ANTARA FOTO/M N Kanwa)
Batam (ANTARA News) - Kapolda Metro Jaya Irjen Pol M Iriawan mengatakan kapal pengangkut 1,020 ton sabu asal Taiwan masuk ke Indonesia melalui perairan barat Pulau Sumatera yang relatif lebih sepi dibandingkan perairan timur Pulau Sumatera.

"Kapal diketahui berangkat pada 17 Juni dari pelabuhan di Taiwan. Kapal melalui jalur barat Pulau Sumatera yang lebih sepi dari patroli dan laut bebas," kata dia di Dermaga Bea Cukai di Tanjunguncang, Batam, Senin sore.

Hal tersebut disampaikan Iriawan saat ekpos di Batam bersama Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Setio Wasisto, Kapolda Kepri Irjen Pol Sam Budigusdian, Danlantamal IV, dan Kepala BC Batam.

"Kapal tersebut sebelum sampai ke Indonesia juga melalui Johor, Singapura, dan kawasan perairan Thailand sebelum masuk perairan barat Pulau Sumatera," kata Iriawan.

Kapolda Metro Jaya mengatakan sesuai hasil pemeriksaan tersangka yang ditangkap bekas Hotel Mandailika di Anyer, Serang Banten, kapal berhenti sekitar pulau Sangiang, Selat Sunda.

"Sabu tersebut kemudian dipindahkan menggunakan perahu karet kecil menuju Anyer atau Hotel," kata Iriawan.

Setelah itu, kapal hendak kembali ke Taiwan melalui jalur timur Pulau Sumatera karena sudah tidak membawa sabu.

"Kapal kearah utara menuju Bangka, dan wilayah Kepri hingga tertangkap di Berakit Pulau Bintan. Kapal sempat hilang dari radar di Bangka, namun akhirnya bisa tertangkap sebelum keluar wilayah Indonesia," kata dia.

Penangkapan tersebut, kata dia, berkat kerjasama berbagai pihak seperti Kepolisian, Lantamal IV, BC, BIN, yang akhirnya dibawa ke Tanjunguncang, Batam.

"Ini berkat koordinasi semua pihak sehingga berhasil dilacak dan ditangkap dengan lima orang didalamnya. Kami juga koordinasi dengan Polisi Taiwan untuk memastikan kapal dan awak yang tertangkap," kata Iriawan.

Selanjutnya, kata dia, pihaknya masih akan terus mengembangkan kasus tersebut untuk mengungkap jaringan yang memasok 1,020 ton sabu.

"Kami masih kembangkan bekerjasama dengan Polisi Taiwan dan China. Karena ini dikendalikan dari China," kata dia.

Seperti diketahui pada 13 Juli, tim gabungan kepolisian berhasil menggaggalkan upaya penyelundupan 1,020 ton sabu melalui pantai Anyer Banten. Seorang pelaku ditembak mati dan tiga berhasil ditangkap.

Editor: Tasrief Tarmizi

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga