Minggu, 24 September 2017

Bappenas: optimalkan perubahan struktur penduduk dorong perekonomian

| 2.205 Views
Bappenas: optimalkan perubahan struktur penduduk dorong perekonomian
Menteri PPN/Kepala Bappenas, Bambang Brodjonegoro (ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)
Jakarta (ANTARA News) - Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Bambang Brodjonegoro mengatakan Indonesia harus mengoptimalkan perubahan struktur penduduk untuk mendorong perekonomian.

Menurut Bambang, perubahan struktur penduduk merupakan peluang untuk memanfaatkan produktivitas penduduk usia produktif agar mendorong pertumbuhan ekonomi negara.

"Namun, bonus demografi dapat menjadi bencana demografi jika sumber daya manusia tidak memiliki kualitas baik yang ditandai dengan tingkat pendidikan dan keterampilan yang rendah," katanya dalam Seminar Nasional Demografi bertema "Pemanfaatan Demografi Indonesia di Sektor Kepariwisataan, Kebaharian, dan Ekonomi Kreatif" di Jakarta, Selasa.

"Untuk itu, Indonesia perlu mempertimbangkan kebijakan guna mengoptimalkan perubahan struktur penduduk tersebut," ujar Bambang menambahkan.

Bambang menuturkan, cepatnya perubahan demografi di Tanah Air akan membawa Indonesia pada kondisi windows of opportunity, berupa peningkatan berkelanjutan jumlah penduduk usia produktif (15-64 tahun) yang mencapai puncak pada sekitar tahun 2030.

Dalam periode tersebut, Indonesia menjadi salah satu negara dengan angkatan kerja terbanyak di Asia. Peningkatan jumlah penduduk usia produktif merupakan salah satu sumber pertumbuhan ekonomi akibat adanya konsumsi yang tinggi, peningkatan investasi, produktivitas, dan penurunan angka ketergantungan. Kondisi tersebut sudah dikenal masyarakat dengan istilah bonus demografi.

Data Badan Pusat Statistik memproyeksikan bahwa pada 2019, kelompok usia produktif akan mencapai besaran 67 persen dari total populasi penduduk dan sebanyak 45 persen dari 67 persen tersebut berusia antara 15-34 tahun.

Namun, setelah 2030, angka ketergantungan mulai mengalami peningkatan karena jumlah penduduk usia tua (65 tahun ke atas) meningkat. Hingga pada 2045, Indonesia sudah menjadi aging society dengan perkiraan penduduk tua mencapai 12,45 persen dari total penduduk.

Saat ini, pemanfaatan pertumbuhan jumlah penduduk usia produktif masih belum optimal. Salah satunya terlihat dari Angka Partisipasi Kerja 2015 yang tercatat masih sekitar 66 persen dengan kenaikan yang relatif lambat.

"Rendahnya angka tersebut menunjukkan masih tingginya jumlah pengangguran yang berdampak pada rendahnya tingkat produktivitas," ujar Bambang.

Editor: Gilang Galiartha

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga