Selasa, 24 Oktober 2017

Lintas agama ajak umat jernih lihat Rohingya

| 4.222 Views
Lintas agama ajak umat jernih lihat Rohingya
Pernyataan Sikap Lintas Agama. Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj (ketiga kiri) bersama Ketua Umum Parisadha Buddha Dharma NSI Mpu Suhadi Sendjaja (ketiga kanan), Ketua Umum Matakin Uung Sendana (kedua kiri), Sekretaris Eksekutif Bidang KKC PGI Penrad Siagian (kedua kanan), Sekretaris Komisi Hubungan Antar Umat Beragama KWI Romo Agustinus Ulahayanan (kiri), dan Ketua PHDI Pusat Wisnu Bawa Tenaya (kanan) bergandengan tangan bersama saat menyampaikan pernyataan sikap Solidaritas Lintas Agama untuk Myanmar (SALAM) di Kantor PBNU, Jakarta, Jumat (22/9/2017). Sejumlah tokoh lintas agama menyatakan untuk bersatu menyelesaikan tragedi kemanusiaan Rohingya. (ANTARA FOTO/Aprillio Akbar) ()
Jakarta (ANTARA News) - PBNU, KWI, PGI, Walubi/NSI, Matakin, dan PHDI mengajak umat jernih dalam melihat persoalan yang menimpa Muslim Rohingya di Myanmar agar tidak mudah diprovokasi oleh pihak tertentu.

"Apa yang terjadi di Rohingya adalah tragedi kemanusiaan. Kita harus meletakkannya dalam kacamata kemanusiaan tanpa pernah tersekat dan terkotak oleh keyakinan tertentu," kata Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj di Jakarta, Jumat.

Bersama Henriette Hutabarat dari PGI, Romo Agustinus Ulahayana dari KWI, Uung Sendana dari Matakin, dan Suhadi Sendjaja dari NSI/Walubi, Said Aqil membuat pernyataan sikap Solidaritas Lintas Agama untuk Kemanusiaan Rohingya di Kantor PBNU.

Tokoh lintas agama mengutuk dan mengecam segala bentuk kekerasan karena mencederai kemanusiaan, termasuk yang menimpa Muslim Rohingya.

"Apa pun alasannya, hal tersebut sama sekali tidak dibernarkan oleh agama dan keyakinan mana pun," kata Said Aqil.

Namun, lanjut dia, apa yang terjadi di Rohingya lebih kompleks dari sekadar simplifikasi isu soal agama. Di sana ada perebutan sumber daya dan juga ada pertarungan politik sehingga yang peling tepat adalah mendudukkan tragedi di Rohingya sebagai tragedi kemanusiaan.

Untuk itu, tokoh lintas agama menyerukan kepada seluruh umat beragama untuk berpartisipasi aktif dalam menggalang donasi dan bantuan kemanusiaan kepada korban tragedi kemanusiaan di Rohingya.

"Langkah paling bijaksana dan nyata sekaligus dibutuhkan oleh korban saat ini adalah bantuan berupa makanan, sarana kesehatan, dan juga sarana pendidikan," kata Said Aqil.

Tokoh lintas agama mengapresiasi dan mendukung penuh langkah Pemerintah Indonesia dalam rangka mengupayakan solusi untuk mengatasi tragedi kemanusiaan yang terjadi di Rohingya.

"Langkah tersebut merupakan langkah konkret dan sigap dalam menyikapi tragedi yang sedang berlangsung," kata Said Aqil.

Di sisi lain mereka mendesak seluruh elemen internasional, PBB dan ASEAN untuk bersama lebih proaktif mencari langkah dan solusi dalam menyelesaikan tragedi kemanusiaan yang sedang terjadi.

Editor: B Kunto Wibisono

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga