Selasa, 16 September 2014

Hanya 60% Template Tunanetra Terpakai di Pilgub Sulsel

Senin, 5 November 2007 18:59 WIB | 1.224 Views
Makassar (ANTARA News) - Dari 12.150 template untuk penyandang tunanetra yang disiapkan Persatuan Tunanetra Indonesia (Pertuni) Sulsel untuk Pemilihan Kepala Daerah Sulawesi Selatan (Pilkada Sulsel) 2007, hanya sekira 60 persen yang dipakai di TPS yang tersebar di 23 kabupaten/kota di Sulsel. Hal tersebut dikemukakan Ketua Pertuni Sulsel Hamzah di sela-sela pencoblosan Pemilihan Gubernur (Pilgub) di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 04 Yayasan Pertuni Sulsel, Makassar, Senin. Menurut dia, sebelumnya pihak KPUD Sulsel meminta agar Pertuni menyiapkan 12.150 template yang akan digunakan penyandang tunanetra sesuai dengan jumlah kotak suara yang akan disebar di 23 kabupaten/kota di daerah ini. Namun kemudian, ia mengemukakan, setelah dilakukan evalusi, ternyata jumlah kotak suara dikurangi dengan alasan efisiensi sehingga jumlahnya hanya lebih 7.000 kotak suara. "Yang menjadi persoalan di lapangan, dari hasil pantauan kami, tidak semua TPS menyiapkan template. Padahal sebelumnya pihak KPUD Sulsel sudah setuju untuk menyiapkan template di setiap TPS," ungkapnya dengan nada kecewa. Sebagai contoh, lanjutnya, TPS yang berlokasi di Jalan Bontoduri, Makassar, saat warga tunanetra menayakan kepada petugas PPS tentang alat khusus bagi penyandang cacat tunanetra, petugas PPS tersebut mengaku tidak tahu-menahu dan tidak ada template yang disiapkan. "Ini menunjukkan bahwa sosialisasi penggunaan template di tingkat PPS dan KPPS belum terlaksana dengan baik. Sementara pihak KPUD Sendiri tidak pernah melibatkan unsur Pertuni pada saat sosialisasi," katanya. Ia menambahkan, padahal penyediaan template itu penting untuk mengakomodasi warga penyadang cacat netra agar dalam menggunakan hak politiknya secara langsung, bebas dan rahasia sesuai dengan UU Pemilu. Adapun jumlah penyandang cacat tunanetra di Kota Makassar mencapai sekitar 200 orang lebih sedang di Sulsel terdata sekitar 6.000 orang lebih. Jumlah itu belum mencakup penyandang cacat lainnya seperti tunarungu, tunadaksa dan tunagrahita yang berdasarkan data World Health Organization (WHO) terdapat sekitar 1,5 persen penyandang cacat dari total sekitar delapan juta jiwa penduduk Sulsel dan Sulbar. Terkait dengan adanya TPS yang tidak menyiapkan template, Hamzah mengatakan, pihaknya sungguh menyayangkan petugas di lapangan, padahal template yang sudah disiapkan sedemikian banyak, namun ternyata tidak dimanfaatkan secara maksimal. Ia juga menyesalkan, masih adanya penyandang cacat yang tidak terakomodasi untuk menggunakan hal pilihnya. (*)

Editor: Priyambodo RH

COPYRIGHT © 2007

Komentar Pembaca
Baca Juga